facebook

Indonesia Teken Kontrak Dagang Kopi Hingga Bumbu Senilai US$87,89 Juta Dengan Malaysia

M Nurhadi
Indonesia Teken Kontrak Dagang Kopi Hingga Bumbu Senilai US$87,89 Juta Dengan Malaysia
Ilustrasi (ANTARA FOTO/Novrian Arbi)

Penandatanganan itu meliputi komoditas makanan dan minuman,palm acid oil, kopi, teh, bumbu, minuman herbal, dan busana muslim.

Suara.com - Total 18 nota kesepahaman (MoU) dan Single Purchasing Statement (SPS) ditandatangani pelaku usaha Indonesia dengan mitra dagang Malaysia dengan nilai 87,89 juta dolar AS.

“Di periode Januari–Agustus tahun ini total perdagangan Indonesia dan Malaysia sudah mencapai 13,4 miliar dolar AS. Jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, peningkatannya luar biasa yaitu 49,3 persen,” kata Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kemendag Didi Sumedi selaku fasilitator, Selasa (2/11/2021).

Ia menjelaskan, langkah ini sebagai capaian yang luar biasa dan patut diapresiasi sebagai upaya membantu perbaikan kinerja ekspor perdagangan kita ke Malaysia

Penandatanganan itu meliputi komoditas makanan dan minuman, palm acid oil, kopi, teh, bumbu, minuman herbal, dan busana muslim.

Baca Juga: Unik Begini Bentuk Kondom Unisex yang Bisa Dipakai Pria dan Wanita Sekaligus

Penandatanganan kontrak dagang tersebut berlangsung di minggu kedua pelaksanaan pameran dagang Trade Expo Indonesia Digital Edition (TEI–DE) 2021 yang berlangsung pada 21 Oktober–4 November 2021.

Didi menilai penandatanganan kontrak dagang ini menunjukkan kebangkitan perdagangan Indonesia dan Malaysia dalam beberapa tahun terakhir.

Sementara itu Duta Besar Republik Indonesia untuk Malaysia Hermono yang turut hadir menyaksikan penandatanganan mengatakan kondisi perekonomian di Malaysia saat ini sudah mulai pulih.

Hal ini ditunjukkan dengan bergeliatnya berbagai sektor ekonomi seiring pelonggaran kebijakan pembatasan sosial oleh Pemerintah Malaysia.

“Berbagai sektor ekonomi sudah mulai berjalan di Malaysia, ini memberikan efek langsung terhadap meningkatnya permintaan berbagai produk khususnya dari Indonesia. Kita mengharapkan kondisi ini terus berkembang sehingga bisa kembali ke kondisi ekonomi pra-COVID-19,” pungkas Hermono.

Baca Juga: Malaysia Siap Berikan Vaksin Pfizer-BioNTech untuk Anak Usia 5-11 Tahun

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar