facebook

Kasus Covid-19 di Indonesia Naik Lagi, Menkeu Sri Mulyani Was-was dan Gelisah

Chandra Iswinarno | Mohammad Fadil Djailani
Kasus Covid-19 di Indonesia Naik Lagi, Menkeu Sri Mulyani Was-was dan Gelisah
Menteri Keuangan Sri Mulyani saat konfrensi pers virtualnya. (Tangkapan layar/istimewa)

Menkeu Sri Mulyani Indrawati was-was dan gelisah melihat tren kenaikan kasus Covid-19 di dalam negeri.

Suara.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati was-was dan gelisah melihat tren kenaikan kasus Covid-19 di dalam negeri. Ia mengemukakan, jika tren tersebut terus meningkat, bisa mengganggu kondisi ekonomi yang saat ini mulai bangkit dan pulih.

Pernyataan tersebut dikatakan Sri saat konferensi APBN Kita secara virtual pada Kamis (23/6/2022).

"Kita juga waspada karena ada peningkatan tren dari kasus dalam negeri maupun belahan dunia. Kita lihat risiko baru yang muncul ancam outlook atau proses pemulihan ekonomi yang mulai aktif," katanya.

Padahal, kata Sri Mulyani, tahun ini diperkirakan Indonesia akan memasuki babak baru transisi dari pandemi ke endemi. Namun dengan terus naiknya kasus positif, tentu keputusan tersebut bakal dipikir ulang.

Baca Juga: Tokcer, Sri Mulyani Optimistis Kuartal II 2022 Ekonomi RI Tumbuh 5,3Persen

"Kita akan terus memantau jumlah kasus, maupun dari sisi vaksinasi, untuk meyakinkan tahun 2022 ini kita betul menuju transisi endemi," tutupnya.

Sebelumnya, Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 mengumumkan kasus positif Covid-19 di Indonesia kembali bertambah sebanyak 1.985 orang pada Rabu (22/6/2022), sehingga total kasus positif Covid-19 mencapai 6.072.918 orang.

Hari ini juga ada tambahan dua orang yang meninggal sehingga total menjadi 156.702 jiwa meninggal dunia. Kemudian, ada tambahan 687 orang yang sembuh sehingga total menjadi 5.904.825 orang lainnya dinyatakan sembuh.

Sementara, kasus aktif atau orang yang masih dirawat naik 1.296 menjadi 11.391 orang, dengan jumlah suspek mencapai 4.156 orang.

Angka tersebut didapatkan dari hasil pemeriksaan 82,844 spesimen dari 60.147 orang yang diperiksa hari ini, positivity rate hari ini mencapai 3,30 persen, di bawah standar aman WHO yakni 5 persen.

Baca Juga: Anggaran Subsidi Bengkak, Kenaikan Harga Energi Dunia Biang Keroknya

Total spesimen yang sudah diperiksa sejak kasus pertama covid-19 hingga hari ini adalah 100.230.120 spesimen dari 66.163.667 orang.

Komentar