facebook

Harga Emas Dunia Jatuh ke Level Terendahnya, Investor Ramai Lakukan Aksi Jual

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Harga Emas Dunia Jatuh ke Level Terendahnya, Investor Ramai Lakukan Aksi Jual
Ilustrasi emas.

Emas memperpanjang aksi jualnya ke level terendah lebih dari sembilan bulan pada perdagangan hari Rabu.

Suara.com - Emas memperpanjang aksi jualnya ke level terendah lebih dari sembilan bulan pada perdagangan hari Rabu, akibat keperkasaan dolar, sementara risalah pertemuan Juni Federal Reserve menetapkan kebijakan moneter yang lebih restriktif.

Mengutip CNBC, Kamis (7/7/2022) harga emas di pasar spot anjlok 1,4 perse menjadi USD1.738,99 per ounce setelah jatuh sebanyaknya 2,6 persen pada sesi Selasa, sebagian besar tidak berubah setelah rilis risalah The Fed.

Sementara itu, emas berjangka Amerika Serikat ditutup merosot 1,6 persen menjadi USD1.736,5 per ounce.

Dolar mencapai level tertinggi dua dasawarsa, naik 0,5 persen muncul sebagai tempat perlindungan pilihan akhir-akhir ini bagi investor yang ingin melindungi diri dari kekhawatiran resesi, sementara juga membuat emas lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang lain.

Baca Juga: Harga Emas Antam Anjlok Rp 12 Ribu Menjadi Rp 977 Ribu Per Gram

Risalah The Fed menunjukkan peserta rapat membenarkan kenaikan 0,75 poin persentase dan kemungkinan peningkatan 50 atau 75 basis poin pada pertemuan akhir bulan ini.

"Reaksi harga emas agak diredam karena sudah mulai memperkirakan kemungkinan kenaikan suku bunga tajam lainnya pada Juli," kata analis Standard Chartered, Suki Cooper.

"Dalam beberapa sesi terakhir, emas menyerah pada sentimen  risk-off  ketika dolar lebih diuntungkan." Tambah Suki.

Kenaikan suku bunga untuk melawan lonjakan inflasi meningkatkan opportunity cost memegang emas, yang tidak memberikan imbal hasil.

"Risalah Fed yang  hawkish  itu menunjukkan 'sikap yang bahkan lebih membatasi', tidak memberikan kelegaan bagi pasar logam," kata Tai Wong, trader logam independen yang berbasis di New York.

Baca Juga: Fornas VI Palembang, Sumut Tembus 11 Medali Emas, AKTI Sapu 14 Medali

"Kendati reli  short-covering  mungkin terjadi jika data  payroll  melemah, kenaikan yang bertahan lama (untuk emas) akan membutuhkan pembacaan IHK Amerika yang lebih lemah minggu depan. Itu diperlukan untuk menarik The Fed kembali dari meluncurkan aksi pengetatan besar-besaran lainnya." Tambah  Tai Wong.

Lebih banyak bank sentral utama menaikkan suku bunga pada bulan Juni ketimbang di bulan mana pun dalam setidaknya dua dekade, perhitungan  Reuters  menunjukkan.

Sementara itu harga perak di pasar spot naik 0,1 persen menjadi USD19,22 per ounce, platinum merosot 1,2 persen menjadi USD855,02 dan paladium turun 0,8 persen menjadi USD1.918,68.  

Komentar