Tebas Sebut La Liga Tidak Kangen Ronaldo

Dythia Novianty
Tebas Sebut La Liga Tidak Kangen Ronaldo
Megabintang Juventus, Cristiano Ronaldo di laga kontra Napoli. [Marco BERTORELLO / AFP]

Cristiano Ronaldo dengan nilai transfer 100 juta euro, pindah dari Real Madrid ke Juventus, ternyata tidak banyak mempengaruhi La Liga.

Suara.com - Cristiano Ronaldo dengan nilai transfer 100 juta euro, pindah dari Real Madrid ke Juventus, ternyata tidak banyak mempengaruhi La Liga dibandingkan empat tahun lalu. Hal ini diungkap Javier Tebas.

Presiden Timnas Spanyol itu melihat, berita hengkangnya penyabet penghargaan Ballon d'Or selama lima kali itu memutuskan mengambil tantangan baru di Italia, sempat menjadi besar.

Madrid pun berjuang menemukan kemolekan penyerang untuk mengisi ketidakhadiran Cristiano Ronaldo. Di sisi lain, saingan abadi CR7, Lionel Messi, dianggap tidak mampu memberikan tingkat konsistensi yang diharapkan Barcelona pada musim ini.

Meskipun begitu, Tebas bersikeras bahwa La Liga tidak merindukan Ronaldo, dalam arti olahraga atau pemasaran, dengan divisi masih membual nama superstar cukup untuk menjadikannya salah satu yang paling menarik.

Dia mengatakan kepada Daily Mail dikutip Goal, "Kami telah bekerja untuk membuat merek La Liga di atas salah satu pemain atau klub. Empat tahun lalu dia [Ronaldo] pergi akan mengkhawatirkan saya, dalam skala satu sampai sepuluh, saya akan mengatakan sembilan. Sekarang, dalam skala satu hingga sepuluh adalah empat atau bahkan tiga.”

Sementara itu, sebagai strategi untuk menghindari penjualan ikon global, Tebas mengakui bahwa dia ingin melihat pemain dan pelatih terbaik tampil di panggung Spanyol.

Dengan itu, ia berharap bahwa jalur karir masing-masing saingan Manchester saat ini Pep Guardiola dan Jose Mourinho satu hari membawa mereka menjauh dari City dan United dan kembali ke liga di mana mereka pernah bertengger di puncak.

“Saya ingin memiliki semua pemain terbaik dan semua manajer terbaik. Saya ingin memiliki Mourinho dan Guardiola, misalnya," kata Tebas.

Tebas tidak terlalu khawatir jika kesepakatan tersebut tidak dilakukan dalam waktu dekat, dengan La Liga sudah membuktikan bahwa mereka dapat bersaing dengan Liga Premier.

Dia menambahkan, “Jika kami mengikuti strategi Liga Premier, mereka belum memiliki Ballon d'Or sejak Michael Owen dan kini dia sudah menjadi Legenda. Dan mereka belum memiliki banyak pemain di FifPro 11 yang ideal, tetapi tetap menjadi liga yang menghasilkan pendapatan paling besar di dunia. Dan itu menunjukkan bahwa jika Anda memiliki merek yang dimiliki oleh Liga Premier, maka tidak perlu memiliki pemain terbaik untuk memiliki liga terbaik di dunia."

Messi dan Ronaldo sempat menyabet Ballon d'Or selama 10 tahun terakhir telah membuat Spanyol berada di atas secara global.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS