Suporter Wanita Iran Bakar Diri usai Nonton Bola, Begini Kronologisnya

Rauhanda Riyantama
Suporter Wanita Iran Bakar Diri usai Nonton Bola, Begini Kronologisnya
Suporter Timnas Iran meminta agar para wanita diperbolehkan masuk ke dalam stadion saat gelaran Piala Dunia Rusia 2018. (GIUSEPPE CACACE / AFP)

Mulanya, Khodayari hendak menyaksikan pertandingan sepak bola di Teheran Azadi Stadium pada Maret lalu.

Suara.com - Dunia sepak bola kembali dirundung duka. Terbaru, seorang suporter wanita asal Iran bernama Sahar Khodayari (29 tahun) dikabarkan meninggal dunia karena bakar diri.

Melansir dari BBC, peristiwa nahas tersebut terjadi lantaran Khodayari terciduk nonton pertandingan sepak bola di stadion. Akibat ulahnya itu, ia lantas diadili dan diancam masuk penjara.

Mulanya, Khodayari hendak menyaksikan pertandingan sepak bola di Teheran Azadi Stadium pada Maret lalu. Laga tersebut mempertemukan antara tim kesayangannya, Esteghlal menghadapi Al Ain di Grup C Liga Champions Asia 2019.

Namun, belum benar-benar sampai menonton, Khodayari sudah tertangkap oleh petugas keamanan stadion. Penyamarannya yang memakai rambut palsu dan atribut serba biru pun terbongkar.

Sebenarnya bukan kali pertama Khodayari menyaksikan langsung pertandingan di stadion. Ia sudah beberapa kali melakukan aksi serupa sehingga dijuluki Blue Girl alias Gadis Biru karena kebiasaan menyamar tersebut.

Sebagai informasi, Iran memang melarang wanita masuk ke stadion untuk menyaksikan olahraga pria, khususnya sepak bola. Sebab, pemerintah memiliki paham bahwa wanita dapat melihat aurat pria yang dinilai dapat melanggar ajaran agama.

Peraturan itu sendiri sudah belaku sejak Revolusi Islam pada 1979. Namun sempat pula ditiadakan tahun lalu, sayangnya hanya bersifat temporer.

Esteghlal turut menyampaikan bela sungkawa atas meninggalnya Sahar Khodayari. (Twitter/@EsteghlalFC_En)
Esteghlal turut menyampaikan bela sungkawa atas meninggalnya Sahar Khodayari. (Twitter/@EsteghlalFC_En)

Lebih lanjut, Khodayari pun sempat mencicipi dinginnya tembok penjara selama tiga malam. Setelah itu, ia dilepas sembari menunggu enam bulan untuk menjalani persidangan.

Tepat setelah enam bulan, Khodayari memenuhi panggilan ke pengadilan. Tetapi, saat itu persidangan mengalami penundaan. Dan tak lama berselang, ia kembali ke pengadilan untuk mengambil telepon genggamnya yang sempat disita.

Ketika itu pula, Khodayari diyakini mendengar pernyataan bahwa dirinya terancam penjara. Jika terbukti bersalah, ia akan dikurung sekurang-kurangnya enam bulan hingga dua tahun oleh Pengadilan Revolusi di Iran.

Akibat kabar tersebut, Khodayari dilanda stres berat hingga akhirnya memutuskan bakar diri di depan gedung pengadilan pada 2 September 2019. Kemudian pada 9 September, ia dipastikan meninggal dunia karena mengalami luka bakar 90 persen saat dirawat di Rumah Sakit Teheran.

Dampak kejadian ini, organisasi Hak Asasi Manusia dunia melakukan kecaman atas kebijakan tersebut. Dan FIFA pun tak ketinggalan, induk sepak bola dunia itu turut menyampaikan bela sungkawa sedalam-dalamnya.

"FIFA menyampaikan duka cita kepada keluarga dan teman-teman Sahar dan menekankan lagi pentingnya seruan kami kepada pihak berwenang Iran untuk menjamin kemerdekaan dan keamanan perempuan yang terlibat dalam hal ini untuk mengakhiri larangan perempuan masuk ke dalam stadion,'' bunyi pernyataan FIFA, seperti dikutip dari BBC.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS