Imbas Virus Corona, Gaji Penggawa Pendekar Cisadane Disunat 90 Persen

Syaiful Rachman
Imbas Virus Corona, Gaji Penggawa Pendekar Cisadane Disunat 90 Persen
Bek Persita Tangerang Hamka Hamzah dan rekan-rekan satu timnya terpaksa menerima gaji yang sudah dipangkas 90 persen selama tiga bulan mulai Maret akibat dampak pandemi virus corona. ANTARA/HO Persita/am.

Hal itu terpaksa dilakukan agar operasional klub Persita bisa berjalan.

Suara.com - Persita Tangerang memotong gaji pemain, pelatih dan staf hingga 90 persen terhitung dari April hingga Juni 2020 karena Liga 1 Indonesia 2020 dihentikan akibat pandemi virus corona.

Keterangan resmi Persita di Jakarta, Jumat (3/4/2020), menyebutkan manajemen memberikan 10 persen dari gaji normal demi memastikan kelangsungan operasional klub.

"Ini memang berat. Namun kami sudah mengupayakan segala kemungkinan yang terbaik untuk pemain, pelatih dan ofisial sebelum keputusan ini diambil," kata manajer Persita I Nyoman Suryanthara.

"Kami juga sudah membayarkan gaji bulan Maret secara penuh meski arahan PSSI bahwa klub bisa membayar gaji tim maksimal 25 persen sejak Maret 2020."

Melalui sebuah surat keputusan, PSSI mempersilakan klub Liga 1 dan Liga 2 mengubah kontrak kerja dengan pemain, pelatih dan ofisial atas kewajiban pembayaran gaji Maret sampai Juni 2020 yang akan dibayarkan maksimal 25 persen dari kontrak kerja akibat COVID-19.

Nyoman menilai penghentian sementara liga berdampak kurang baik kepada pemasukan klub sehingga terpaksa mengurangi gaji pemain, pelatih dan staf.

"Kami sudah memperhitungkannya secara matang," aku Nyoman.

Mengakui ada pro dan kontra dalam keputusan itu, Nyoman menyatakan pada akhirnya tim bisa menerima setelah manajemen terus berkomunikasi.

"Ini adalah keputusan yang terbaik, meski berat. Insya Allah, tim bisa menerima dengan baik," kata Nyoman seperti dimuat Antara.

Selama libur kompetisi, para pemain Persita diwajibkan berlatih di tempat tinggal masing-masing sesuai dengan arahan pelatih.

Manajemen meminta skuat Pendekar Cisadane berkumpul untuk berlatih pada 1 Juni 2020 jika status keadaan darurat COVID-19 dicabut pemerintah dan PSSI memutuskan liga berjalan pada 1 Juli 2020.

Jika skenario tidak berjalan, maka manajemen Persita akan memutuskan langkah berikutnya kepada pemain, pelatih dan ofisial.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS