Takut Gunung Merapi Meletus, Alasan Mandala Krida Dicoret dari Daftar PSSI

Syaiful Rachman | Adie Prasetyo Nugraha
Takut Gunung Merapi Meletus, Alasan Mandala Krida Dicoret dari Daftar PSSI
Puncak Gunung Merapi terlihat dari Sungai Gendol, Bronggang, Cangkringan, Sleman, DI Yogyakarta, Minggu (3/5). [ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah]

Selain Mandala Krida, Stadion Pakansari juga dicoret dari daftar venue Piala Dunia U-20 2021.

Suara.com - Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan buka suara terkait pergantian venue untuk Piala Dunia U-20 2021. Dua dari enam stadion yang sudah ditetapkan sebelumnya, dicoret.

Dua stadion yang dicoret adalah Pakansari (Bogor) dan Mandala Krida (Yogyakarta). Keduanya diganti stadion Jakabaring (Palembang) dan Si Jalak Harupat (Bandung).

Jakabaring dan Si Jalak Harupat akan melengkapi empat stadion lainnya yang akan dipakai sebagai venue Piala Dunia U-20 tahun depan yaitu Gelora Bung Karno (Jakarta), Manahan (Solo), Gelora Bung Tomo (Surabaya), dan Kapten I Wayan Dipta (Bali).

Sementara empat sisanya bersifat cadangan yaitu Pakansari (Bogor), Patriot (Bekasi), Wibawa Mukti (Cikarang), dan Mandala Krida (Yogyakarta).

Ketua PSSI Mochamad Iriawan (dua dari kanan) didampingi Wali Kota Surakarta F.X. Hadi Rudyatmo (tiga dari Kanan) dani Sekjen PSSI Ratu Tisha (sua dari kiri) saat menunjau Lapangan Stadion manahan Solo, Jateng, Minggu (9/2/2020). (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto)
Ketua PSSI Mochamad Iriawan (dua dari kanan) didampingi Wali Kota Surakarta F.X. Hadi Rudyatmo (tiga dari Kanan) dani Sekjen PSSI Ratu Tisha (sua dari kiri) saat menunjau Lapangan Stadion manahan Solo, Jateng, Minggu (9/2/2020). (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto)

Iriawan menjelaskan ada beberapa pertimbangan yang membuat Stadion Mandala Krida di Yogyakarta batal dijadikan sebagai salah satu venue Piala Dunia U-20 2021. Salah satunya kondisi Gunung Merapi yang menurut Iriawan bisa meletus kapas saja.

"Mandala Krida, FIFA nanya soal erupsi Gunung Merapi. Jadi kami tidak bisa menjamin kapan gunungnya akan memuntahkan lahar," kata Iriawan dalam jumpa pers di Kantor Kemenpora, Jakarta, Jumat (3/7/2020).

Sementara terkait pemilihan Jakabaring dengan alasan markas Sriwijaya FC itu sudah beberapa kali menggelar event internasional. Oleh karena itu, sarana dan fasilitas pendukung di Jakabaring sudah teruji.

Petugas melakukan perawatan rutin di lapangan Stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring Palembang, Sumatera Selatan, Minggu (28/6). [ANTARA FOTO/Feny Selly]
Petugas melakukan perawatan rutin di lapangan Stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring Palembang, Sumatera Selatan, Minggu (28/6). [ANTARA FOTO/Feny Selly]

"Jakabaring kenapa? karena udah gelar event internasional. Jakabaring lebih lengkap ketimbang dua itu (Pakansari dan Mandala Krida), akomodasi dan transportasi tersedia. Pemerintah di sana juga luar biasa, tapi bukan berarti pemerintah lain enggak serius," jelasnya.

"Kalau Bandung sudah bagus. Di sana ada stadion pendukungnya juga, tapi tinggal dipoles sedikit," tambahnya.

Mantan Kapolda Metro Jaya itu menyebut sudah berkomunikasi dengan FIFA ihwal perubahan venue. Menurutnya, dalam waktu dekat FIFA akan melakukan pengecekan langsung ke Indonesia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS