Anak Nunung Disebut Jadi Korban Bully, Ini Klarifikasi Kepala Sekolah

Fajarina Nurin | Yuliani
Anak Nunung Disebut Jadi Korban Bully, Ini Klarifikasi Kepala Sekolah
Tersangka kasus penyalahgunaan narkoba Tri Retno Prayudati alias Nunung dihadirkaan saat rilis kasus di Ditresnarkoba Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (22/7). [Suara.com/Muhaimin A Untung]

Kepala sekolah membantah anak Nunung dibully di sekolah.

Suara.com - Anak bungsu Nunung dikabarkan jadi korban bullying setelah ibunya ditangkap terkait kasus narkoba. Hal tersebut pertama kali disampaikan oleh adik Nunung, Wulantri di kediamannya di Solo, Jawa Tengah, Sabtu (20/9/2019).

Tak terima dengan pemberitaan tersebut, kepala sekolah tempat anak Nunung bersekolah, Syamsuddin, angkat bicara. Ia membantah tegas pernyataan Wulantri.

"Saya sampaikan, sampai Senin kemarin, dan hari ini, ananda dari N itu tetap sekolah dan bisa bergaul dengan temannya dengan ceria, dan tak ada beban," ujar Syamsuddin saat menggelar jumpa pers bersama Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) di Kantor KPAI, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (23/7/2019).

Kepala sekolah menyebut kegiatan belajar mengajar di tempat anak Nunung bersekolah berlangsung lima hari. Sementara itu, kabar menyebut bahwa peristiwa bullying terjadi pada hari Sabtu, hari di mana tak ada kegiatan di sekolah.

Tersangka kasus penyalahgunaan narkoba Tri Retno Prayudati alias Nunung dan suaminya Iyan Sambiran menangis usai rilis kasus di Ditresnarkoba Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (22/7). [Suara.com/Muhaimin A Untung]
Tersangka kasus penyalahgunaan narkoba Tri Retno Prayudati alias Nunung dan suaminya Iyan Sambiran menangis usai rilis kasus di Ditresnarkoba Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (22/7). [Suara.com/Muhaimin A Untung]

"Kami sudah melakukan proses belajar mengajar, kurang lebih 10 tahun, hanya lima hari sekolah. Di dalam berita yang kami terima, di hari Minggu, bahwa terjadi bully di hari Sabtu, 20 Juli 2019, di pagi hari," kata Syamsuddin.

"Padahal secara kenyataan di hari Sabtu tak ada proses belajar mengajar di sekolah kami," sambungnya.

Jumpa pers di kantor KPAI di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (23/7/2019) soal kabar hoaks anak Nunung. [Yuliani/Suara.com]
Jumpa pers di kantor KPAI di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (23/7/2019) soal kabar hoaks anak Nunung. [Yuliani/Suara.com]

Sebelumnya, anak sulung Nunung, Bagus Permadi juga sempat menyanggah kabar tersebut. Dengan tegas, ia menyebut kabar bullying terhadap adiknya adalah hoaks.

Seperti diketahui, Nunung Srimulat ditangkap bersama suaminya, Iyan Sambiran di kediamannya di kawasan Tebet, Jakarta Selatan, Jumat (19/7/2019). Dari penangkapan itu, polisi menemukan paket sabu seberat 0,36 gram, alat hisap, dan uang tunai sebesar Rp 3,7 juta.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS