Tak Ada Logo di Kaos Peserta Audisi, Lentera Anak Apresiasi PB Djarum

M. Reza Sulaiman | Dini Afrianti Efendi
Tak Ada Logo di Kaos Peserta Audisi, Lentera Anak Apresiasi PB Djarum
Legenda bulutangkis Indonesia, Susy Susanti (tengah) bersama peserta Audisi Umum Beasiswa Bulutangkis 2019 yang mendapatkan super tiket di Sasana Krida GOR Satria Purwokerto, Jawa Tengah, Selasa (10/9). [Suara.com/Teguh Lumbiria]

Lentera Anak mengapresiasi langkah PB Djarum yang menghilangkan logonya di kaos peserta Audisi Beasiswa Bulutangkis. Apa katanya?

Suara.com - Tak Ada Logo di Kaos Peserta Audisi, Lentera Anak Apresiasi PB Djarum

Yayasan Lentera Anak Indonesia (YLAI) mengapresiasi Audisi Beasiswa Bulutangkis 2019 tahap dua di Purwokerto yang diselenggarakan PB Djarum. Hal ini dikarenakan tidak adanya ikon dan logo Djarum pada atribut yang dipakai anak-anak peserta.

"Ini bukti bahwa PB Djarum sudah mau menegakkan peraturan Negara. Sebab, terkait dengan kegiatan Audisi Beasiswa Bulutangkis diadakan oleh perusahaan rokok yang berbahan baku tembakau, berlaku ketentuan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 109 tahun 2012 tentang Pengamanan bahan yang mengandung zat adiktif Berupa Produk Tembakau bagi Kesehatan yang melarang penggunaan tulisan, warna dan brand image yang terasosiasi dengan rokok dalam bentuk apapun,” ujar Ketua YLAI Lisda Sundari dalam rilis yang diterima Suara.com, Selasa, (10/9/2019).

Sayangnya masih ditemukan ikon Djarum dalam atribut panitia. Meski begitu, Lisda menilai kredibilitas Djarum akan semakin teruji dan dinilai ikhlas untuk mendidik para calon atlet tanah air.

Setelah berhasil melakukannya di tahap audisi di Purwokerto, Lisda berharap Djarum melakukan hal serupa di audisi umum-audisi umum selanjutnya.

"Kami akan mendukung semua pihak yang ingin mengembangkan olahraga dengan tetap patuh terhadap upaya perlindungan anak dengan mengedapankan kepentingan terbaik bagi anak, di mana salah satunya tidak memaparkan brand image rokok kepada anak,” terangnya.

Kerjasama KPAI, KPPA,BPOM, Kemenkes dan Kemenpora, Bappenas dan Kemenko PMK untuk Djarum menegakkan PP Nomor 109 tahun 2012 tentang Melindungi Anak Indonesia dari Bahaya Rokok akan tetap didukung YLA.

Berikut ketentuan bunyi padal 36 ayat (1) PP Nomor 109 Tahun 2012 tentang Produk Tembakau yang mensponsori kegiatan:

  1. Tidak menggunakan nama merek dagang dan logo produk tembakau termasuk brand image produk tembakau.
  2. Tidak bertujuan untuk mempromosikan produk tembakau.

Sedangkan berikut isi ketentuan untuk orang yang memproduksi Produk Tembakau sesuai pasal 37 PP Nomor 109 :

  1. Tidak menggunakan nama merek dagang dan logo produk tembakau termasuk brand image produk tembakau.
  2. Tidak bertujuan untuk mempromosikan produk tembakau.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS