Terbukti Ilmiah, Sering Makan Tomat Bisa Perbaiki Kualitas Sperma Lelaki

M. Reza Sulaiman
Terbukti Ilmiah, Sering Makan Tomat Bisa Perbaiki Kualitas Sperma Lelaki
Ilustrasi tomat yang bermanfaat untuk kesuburan lelaki. (Shutterstock)

Lelaki yang ingin cepat memiliki atau mengalami masalah kesuburan disarankan untuk makan lebih banyak tomat. Kenapa?

Suara.com - Terbukti Ilmiah, Sering Makan Tomat Bisa Perbaiki Kualitas Sperma Lelaki

Lelaki yang ingin cepat memiliki atau mengalami masalah kesuburan disarankan untuk makan lebih banyak tomat yang dimasak. Kenapa?

Sebuah penelitian menemukan, makan dua sendok makan tomat sehari dapat meningkatkan kualitas sperma.

Dilansir Dailymail Health, Rabu (08/10/2019), kandungan likopen dalam tomat adalah jawabannya. Likopen adalah bahan kimia yang memberi tomat warna merah, dan diketahui juga memiliki manfaat mengurangi tekanan darah dan menurunkan risiko lelaki terkena kanker prostat.

Untuk menguji apakah benar tomat bermanfaat untuk kesuburan, para ilmuwan memasukkan likopen ke dalam pil, dan meminta laki-laki untuk meminumnya dua kali sehari. Hasil penelitian selama 3 bulan menunjukkan mereka memiliki lebih banyak sperma dengan kemampuan berenang yang lebih cepat.

Jumlah likopen yang dikonsumsi lelaki dalam penelitian ini setara dengan lima kaleng tomat yang dimasak sehari. Sehingga, pil mungkin merupakan cara yang lebih baik untuk mengonsumsinya daripada melalui makan langsung.

Allan Pacey, profesor andrologi di Universitas Sheffield dan penulis senior studi ini mengaku terkejut ketika mengetahui adanya perbedaan signifikan antara partisipan dan kelompok kontrol.

"Kami tidak benar-benar berharap bahwa pada akhir penelitian akan ada perbedaan dalam sperma dari laki-laki yang menggunakan tablet dan yang mengambil pil plasebo. Ketika kami menghitung hasilnya, saya hampir jatuh dari kursi," tuturnya, sembari menyebut peningkatan sperma terjadi secara signifikan di ukuran dan bentuknya.

Ilustrasi tomat kalengan. (Shutterstock)
Ilustrasi tomat kalengan. (Shutterstock)

Studi ini melibatkan 56 lelaki sehat berusia 19 hingga 30 tahun, dan lebih dari setengahnya diketahui memiliki sperma berkualitas buruk. Setengah partisipan diberikan kapsul likopen, dan mengonsumsinya di pagi dan sore hari. Sementara setengah lagi diberi pil kosong dengan bentuk yang mirip.

Setelah 12 minggu, para lelaki yang meminum pil tomat memiliki hampir 40 persen sperma yang berenang lebih cepat, faktor utama dalam kesuksesan pembuahan sel telur agar bisa hamil.

Jumlah sperma mereka yang berbentuk dan berukuran normal, bertambah hampir dua kali lipat. Angkanya naik dari sekitar 7,5 persen menjadi 13,5 persen setelah tiga bulan menggunakan pil likopen.

Hasil penelitian yang diterbitkan di European Journal of Nutrition ini menjadi penting karena masalah krisis kesuburan lelaki yang terjadi saat ini, membuat jumlah rata-rata sperma yang dihasilkan turun hingga 60 persen. Bahkan, satu dari enam pasangan di Inggris tidak dapat hamil, dan 40 hingga 50 persen penyebab masalahnya ada pada lelaki.

Mengkonsumsi junk food juga dianggap sebagai bagian dari masalah. Selain itu, kebiasaan lain yang juga membahayakan sperma mereka adalah mengenakan pakaian dalam yang ketat, merokok, dan juga kelebihan berat badan.

Para ahli percaya, tomat dapat meningkatkan kualitas sperma karena antioksidan yang dikandungnya mencegah kerusakan pada sperma, sehingga mereka mempertahankan ukuran dan bentuk serta kualitas sperma yang lebih baik.

Makan tomat. (Shutterstock)
Makan tomat. (Shutterstock)

Sebuah studi sebelumnya menemukan, lelaki yang minum jus tomat selama enam minggu memiliki sperma yang lebih efisien. Tapi likopen paling baik di dapat dari tomat yang dimasak, dan pil LactoLycopene digunakan dalam penelitian, membuatnya lebih mudah diserap ke dalam usus.

Dr Elizabeth Williams, penulis studi dari Universitas Sheffield mengatakan penelitian ini adalah kecil. Meski hasilnya baik, perlu ada penelitian yang lebih besar untuk membuktikan manfaatnya.

"Langkah selanjutnya adalah melakukan hal-hal ini pada lelaki dengan masalah kesuburan, dan melihat apakah likopen dapat meningkatkan kualitas sperma untuk lelaki itu atau tidak, dan apakah itu membantu pasangan hamil dan dapat menghindari perawatan kesuburan invasif atau tidak," tutupnya. [Aflaha Rizal]

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS