Kisah Pilu 4 Anak Yatim Piatu: Ibu Meninggal karena Kanker, Ayah Corona

Bimo Aria Fundrika
Kisah Pilu 4 Anak Yatim Piatu: Ibu Meninggal karena Kanker, Ayah Corona
Ilustrasi virus Corona (Coronavirus) Covid-19. (Shutterstock)

Ibu dari empat anak ini lebih dulu meninggal lima tahun lalu, karena kanker.

Suara.com - Kisah Pilu 4 Anak Yatim Piatu: Ibu Meninggal karena Kanker, Ayah Corona.

Pandemi virus Corona atau Covid-19 telah membuat lebih dari 300 ribu orang meninggal dunia.

Hal itu tentunya juga menyisakan duka mendalam bagi keluarga yang ditinggalkan.

Kondisi ini yang dirasakan oleh empat anak, setelah kedua orangtuanya meninggal. Ayahnya meninggal karena Virus Corona Covid-19, sedangkan ibunya lima tahun lalu meninggal karena kanker.

4 anak jadi yatim piatu. (Dok: Mikee Plangca)
Empat anak ini jadi yatim piatu setelah ayahnya meninggal karena virus Corona Covid-19, sedangkan ibunya meninggal karena kanker. (Dok: Mikee Plangca)

Seperti dilansir dari World of Buzz, Miguel Plangca, pindah dari Ozamis di Filipina, untuk bekerja dan mencari nafkah demi keluarganya di Irlandia 25 tahun yang lalu.

Sang ayah bekerja tanpa lelah sepanjang waktu di bidang pengemasan di sebuah pabrik di Naas, Irlandia.

Dia memastikan untuk secara konsisten mengirim uang untuk keluarganya di Filipina.

Sayangnya, istrinya, Gilceria, meninggal pada 2015 karena kanker yang membuat anak-anaknya pindah ke Irlandia untuk bersama ayahnya.

Namun baru-baru ini sang ayahnya terkena Corona Covid-19 dan dikabarkan meninggal dunia.

Dia meninggalkan anak-anaknya, Mikee (21), Michael (19), John (14), dan Chekie (12).

Mikee yang patah hati menceritakan bagaimana semuanya terjadi begitu tiba-tiba.

Awalnya ayahnya dirawat karena suatu penyakit yang dianggap pilek, tetapi dia dirawat di ICU. Miguel menghabiskan 41 hari di sana sebelum meninggal.

Mikee mengatakan bahwa fokus utamanya sekarang adalah saudara lelaki dan perempuannya, tetapi dia dalam kesulitan sekarang karena tidak yakin apakah mereka akan diizinkan untuk tinggal di Irlandia.

Mikee menceritakan bahwa ayahnya meninggalkan Filipina supaya dia bisa bekerja dan memberikan kehidupan yang lebih baik bagi keluarganya.

Dalam 25 tahun, sebelum saudara kandung pergi ke Irlandia, mereka hanya menghubungi ayah mereka melalui panggilan video dan mengunjunginya dua kali setahun.

Ketika mereka pertama kali tiba di Irlandia, sang ayah beralih dari shift siang ke shift malam sehingga Mikee bisa menyelesaikan pendidikannya.

Bukan hanya itu, tetapi dia juga merawat putranya, Michael, yang memiliki ketidakmampuan belajar sebelum pergi bekerja di malam hari.

“Ayah saya banyak pengorbanan untuk kami. Dia adalah pria yang baik dan semua yang dia lakukan untuk kami.”

Dengan bantuan ayahnya, Mikee menyelesaikan sekolahnya a sebelum melanjutkan untuk melamar sebagai penjaga penuh waktu untuk Michael.

Untuk saat ini, satu-satunya keluarga mereka di Irlandia adalah saudara perempuan Miguel, Fely, yang tiba pada 2009 dan kemudian menikah dengan seorang Irlandia.

Dia bekerja sebagai pengasuh anak dan juga tinggal di Naas.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS