BPOM dan UNPAD Gelar Simulasi Uji Klinis Kandidat Vaksin Covid-19

Risna Halidi | Dini Afrianti Efendi
BPOM dan UNPAD Gelar Simulasi Uji Klinis Kandidat Vaksin Covid-19
BPOM dan UNPAD Gelar Simulasi Uji Klinik Tahap 3 Kandidat Vaksin Covid-19 (Dok BPOM)

Hal itu sejalan dengan Pedoman Cara Uji Klinik yang Baik (CUKB atau GCP/Good Clinical Practice).

Suara.com - Badan Pengawasan Obat dan Makanan atau BPOM RI dan Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran, baru saja menggelar simulasi uji klinis tahap tiga terhadap kandidat vaksin Covid-19 di Indonesia.

Vaksin SARS CoV-2 Inactivated produksi Sinovac asal Tiongkok ini dipastikan dilakukan sesuai panduan ilmiah dan kaidah etika ketat.

Hal itu sejalan dengan Pedoman Cara Uji Klinik yang Baik (CUKB atau GCP/Good Clinical Practice). 

BPOM dan UNPAD Gelar Simulasi Uji Klinik Tahap 3 Kandidat Vaksin Covid-19 (Dok BPOM)
BPOM dan UNPAD Gelar Simulasi Uji Klinik Tahap 3 Kandidat Vaksin Covid-19 (Dok BPOM)

"Hasil uji ini dibutuhkan untuk mendukung proses registrasi Vaksin Covid-19 sebagai salah satu bentuk akses terhadap kebutuhan vaksin," ujar Kepala BPOM Penny K Lukito, Kamis (6/8//2020).

Apabila semua hasil pengujian positif, Penny memastikan vaksin akan diproduksi sesuai standar Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB).

Khusus untuk vaksin, akan dilakukan juga sertifikasi lot release oleh Badan POM untuk menjaga keamanan dan mutu vaksin yang akan dilempar ke masyarakat.
 
“Mengingat mendesaknya kebutuhan terhadap Vaksin Covid-19, Badan POM berkomitmen untuk melakukan pengawalan pemenuhan peraturan, standar, dan persyaratan di sepanjang siklus perjalanan vaksin,” terang Penny.

Penny juga memberikan imbauan kepada peneliti dan pihak terkait untuk patuh dan serius menjalankan uji coba ini.

Selain demi kelancaran pengujian, vaksin juga diharapkan menjadi harapan masyarakat Indonesia untuk bisa terbebas dari Covid-19.

"Karena itu, aspek kehati-hatian dan ketepatan dalam pelaksanaan prosedur uji klinik ini harus menjadi perhatian bersama. Agar vaksin yang dihasilkan dapat benar-benar memberikan khasiat dengan keamanan dan kualitas yang terjamin, serta tersedia dalam jangka waktu sesuai yang diharapkan," tutup Penny

Selain BPOM dan FK Unpad, simulasi ini juga dihadiri Tim Peneliti Uji Klinik Vaksin Covid-19, Komite Etik Penelitian Kesehatan Universitas Padjadjaran, Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI, serta Direktur Utama PT. Biofarma.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS