Kerap Disantap, 4 Makanan ini Paling Sering Timbulkan Keracunan

Angga Roni Priambodo | Fita Nofiana
Kerap Disantap, 4 Makanan ini Paling Sering Timbulkan Keracunan
Ilustrasi: nasi yang dihangatkan kembali lalu didinginkan bisa menimbulkan basil cereus yang bisa memicu diare. (Shutterstock)

Meski kerap disantap, beberapa makanan ini bisa menimbulkan karacunan makanan.

Suara.com - Keracunan terjadi ketika seseorang mengonsumsi makanan yang terkontaminasi bakteri, virus atau parasit. Gejala keracunan makanan bisa memicu mual, diare, muntah, kram perut, demam tinggi, kelelahan, pegal dan menggigil. 

Melansir dari Express, ada beberapa makanan yang sering dikonsumsi tapi bisa meningatkan risiko keracunan. Menurut CE Safety, badan Keselamatan dan kesehatan kerja di Shenandoah Junction, West Virginia menyatakan bahwa berikut beberapa makanan yang meningkatkan risiko keracunan, antara lain:

Ayam

Makan ayam mentah atau setengah matang dapat membuat Anda berisiko terkontaminasi bakter salmonella. Bakteri ini bisa menyebabkan diare, demam, dan kram perut.

Anda juga disarankan untuk tidak mencuci ayam mentah sebelum memasaknya. Hal ini bisa meningkatkan risiko penyebaran bakteri silang dari ayam ke tangan, permukaan meja, pakaian, hingga peralatan masak. 

Jika memasak unggas dengan bentuk masih utuh, bagian daging yang paling tebal harus diperiksa kematangannya untuk memastikan semuanya dapat dimakan. Saat memeriksa ayam, seharusnya tidak ada potongan merah muda di salah satu daging dan semua sari daging harus bening.

Nasi

Nasi yang dimasak pertama kali tidak menimbulkan bahaya tertentu, namun nasi yang dihangatkan kembali jika dan dibiarkan dingin pada suhu kamar dapat menumbuhkan basil cereus yang menyebabkan muntah dan diare.

Jika Anda berencana makan nasi di kemudian hari, pastikan sisa makanan langsung dimasukkan ke lemari es dan tidak dibiarkan hingga mencapai suhu ruangan.

Kacang merah

Meski dipandang sebagai makanan super, tinggi serat protein, vitamin, dan mineral kacang merah yang tidak dimasak dengan benar juga kaya akan lektin.

Kacang merah harus direndam sebelum direbus setidaknya selama 10 menit jika dibeli dalam keadaan kering. Kandungan lektin pada kacang merah bisa merusak dinding usus dan mencegah tubuh menyerap nutrisi.

Kacang merah. (Sumber: Shutterstock)
Kacang merah. (Sumber: Shutterstock)


Kacang Almond Mentah 

Almond mentah penuh dengan sianida. Jika Anda membeli almond dari supermarket, kacang almond telah melalui pemanasan untuk memastikan semua racun telah dikeluarkan.

Keracunan sianida dapat menyebabkan pusing, sakit kepala bahkan kejang dan kehilangan kesadaran jika terpapar dalam jumlah banyak. Nastional Health Service (NHS) menyarankan untuk banyak minum air untuk mengobati diare dan muntah.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS