alexametrics

253 Dokter Meninggal Akibat Covid-19, IDI: Perlindungan Nakes Ialah Mutlak

Bimo Aria Fundrika
253 Dokter Meninggal Akibat Covid-19, IDI: Perlindungan Nakes Ialah Mutlak
ilustrasi dokter dan perawat [shutterstock]

Eka mengungkapkan bahwa pandemi ini kembali mengingatkan betapa pentingnya peran petuas medis dan kesehatan untuk meringankan penderitaan dan menyelamatkan nyawa masyarakat.

Suara.com - Jumlah dokter dan tenaga medis yang meninggal akibat Covid-19 masih terus bertambah. Data TIm Mitigasi PB IDI per Minggu, (25/10/2020), mencatat total 253 dokter meninggal.

"Lebih dari satu semester masa pandemi ini, angka kematian tenaga medis dan tenaga kesehatan semakin bertambah dan mengkhawatirkan," ujar
Tim Advokasi dan Hubungan Eksternal dari Tim Mitigasi PB IDI, Dr Eka Mulyana, SpOT(K), MKes, SH, MHKes, dalam keterangan pers yang diterima Suara.com/

Eka mengungkapkan bahwa pandemi ini kembali mengingatkan betapa pentingnya peran petuas medis dan kesehatan untuk meringankan penderitaan dan menyelamatkan nyawa masyarakat.

Ia menambahkan bahwa tidak ada negara, rumah sakit atau klinik yang dapat menjaga keamanan pasiennya kecuali jika petugas kesehatannya tetap aman dan terlindungi dari resiko terpapar Covid-19.

Baca Juga: Hari Dokter Nasional, Sejarah Berdirinya IDI: Pernah Disebut Mantri Cacar

"Bahkan hilangnya pekerja medis dan kesehatan ahli tidak dapat tergantikan dalam waktu singkat," ujar Eka menegaskan.

Ilustrasi dokter meninggal karena virus Corona. (Shuttterstock)
Ilustrasi dokter meninggal karena virus Corona. (Shuttterstock)

Sementara itu juga ada peningkatan yang membuat prihatin adanya laporan pelecehan verbal, diskriminasi dan kekerasan fisik pada petugas medis dan kesehatan selama masa pandemi ini.

"Perlindungan dan keamanan para tenaga medis dan kesehatan adalah mutlak diperlukan dalam menghadapi pandemi covid19 ini selain tentu diperlukan juga peran serta pihak-pihak lainnya baik pemerintah pusat daerah, swasta dan para tokoh agama/masyarakat (multihelix)," ujar dia.

Sementara itu, dari total 253 tenaga medis yang gugur, mereka terdiri dari yang terdiri dari 141 dokter, 9 dokter gigi, dan 103 perawat. Para dokter yang wafat tersebut terdiri dari 75 dokter umum (5 guru besar), dan 64 dokter spesialis (5 guru besar), serta 2 residen yang berasal dari 18 IDI Wilayah (provinsi) dan 66 IDI Cabang (Kota/Kabupaten).

Berdasarkan data propinsi, Jawa Timur 35 dokter, Sumatra Utara 23 dokter, DKI Jakarta 20 dokter, Jawa Barat 11 dokter, Jawa Tengah 10 dokter, Sulawesi Selatan 6 dokter, Bali 5 dokter, Sumatra Selatan 4 dokter, Kalimantan Selatan 4 dokter, DI Aceh 4 dokter, Riau 4 dokter, Kalimantan Timur 3 dokter, Banten 3 dokter, Kepulauan Riau 2 dokter, DI Yogyakarta 2 dokter, Nusa Tenggara Barat 2 dokter, Sulawesi Utara 2 dokter, dan Papua Barat 1 dokter.

Baca Juga: Sejarah dan Ucapan Hari Dokter Nasional

Komentar