alexametrics

Siap-siap, Dokter Sebut Akan Ada Pandemi yang Lebih Mematikan dari Covid-19

Bimo Aria Fundrika
Siap-siap, Dokter Sebut Akan Ada Pandemi yang Lebih Mematikan dari Covid-19
Ilustrasi Covid-19 (Elements Envato)

Saat ditanya apakah dia yakin pandemi di masa depan bisa lebih apokaliptik daripada COVID-19, dia menjawab dengan dingin: "Ya, ya, saya kira begitu."

Suara.com - Jika menganggap pandemi Covid-19 demikian parah dan merusak, sebaiknya persiapkan diri Anda. Dokter yang menemukan Ebola telah memperingatkan bahwa akan lebih banyak pandemi yang bahkan lebih mematikan daripada Covid-19/

Profesor Jean-Jacques Muyembe Tamfum adalah bagian dari tim peneliti yang menyelidiki wabah virus Ebola pertama yang diketahui pada tahun 1976.

Dia sekarang khawatir dunia akan menghadapi sejumlah virus baru dan berpotensi fatal yang muncul dari hutan hujan tropis Afrika.

“Kami sekarang berada di dunia di mana patogen baru akan keluar,” katanya seperti dilansir dari New York Post.

Baca Juga: Waspada! Varian Baru Virus Corona Dilaporkan Sampai Singapura

Saat ditanya apakah dia yakin pandemi di masa depan bisa lebih apokaliptik daripada COVID-19, dia menjawab dengan dingin: "Ya, ya, saya kira begitu."

Penampilan luar dan dalam virus corona Covid-19 (KAUST Discovery)
Penampilan luar dan dalam virus corona Covid-19 (KAUST Discovery)

Para peneliti sekarang bekerja untuk memerangi ancaman yang disebut 'Penyakit X' - patogen yang dapat melanda dunia secepat Covid tetapi dengan tingkat kematian yang mengejutkan dari Ebola.

Sebagai peneliti muda, Profesor Muyembe mengambil sampel darah dari korban penyakit yang tidak diketahui sebelumnya yang menewaskan sembilan dari 10 pasien itu.

Sampel tersebut dikirim dari Republik Demokratik Kongo (DRC) ke para ilmuwan di seluruh dunia yang menemukan virus berbentuk cacing dalam darah pasien yang kemudian dinamai menurut sungai Ebola.

Diyakini penyakit itu - yang menyebabkan muntah dan pendarahan internal yang mengerikan - pertama kali menyebar ke manusia dari hewan mungkin kelelawar buah.

Baca Juga: Natal di Tengah Pandemi, Gereja di Semarang Dihias dengan Patung Covid-19

Prof Muyembe sekarang menjalankan Institut National de Recherche Biomédicale di Kinshasa, ibu kota DRC, dan memperingatkan lebih banyak penyakit zoonosis - di mana patogen melompat antara hewan dan manusia - datang.

Komentar