alexametrics

Awas! Tahan Napas Malah Tingkatkan Risiko Covid-19, Begini Penjelasan Studi

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Awas! Tahan Napas Malah Tingkatkan Risiko Covid-19, Begini Penjelasan Studi
Ilustrasi virus corona, covid-19. (Pexels/@cottonbro)

Sebuah studi menunjukkan bahwa menahan napas malah bisa meningkatkan risiko terinfeksi Covid-19. Mengapa?

Suara.com - Menahan napas dalam waktu lama bisa berdampak negatif pada paru-paru. Menurut penelitian dari India, tahan napas malah dapat meningkatkan peluang Anda terkena infeksi covid-19.

Melansir dari Healthshots, peneliti Madras Institut Teknologi India (IIT) telah menemukan bahwa menahan napas dapat meningkatkan risiko terinfeksi virus corona Covid-19.

Risiko ini meningkat karena proses tetesan sarat virus yang diangkut ke paru-paru dalam meningkat dengan penurunan frekuensi pernapasan saat menahan napas.

Tim peneliti memodelkan frekuensi pernapasan di laboratorium dan menemukan bahwa frekuensi pernapasan rendah meningkatkan lamanya virus tinggal. Hal ini yang kemudian akan meningkatkan kemungkinan pengendapan virus dan terjadinya infeksi.

Baca Juga: 15 Juta Dosis Bahan Baku Vaksin Covid-19 Sudah Sampai di Indonesia

Selain itu, struktur paru multiskala memiliki pengaruh yang signifikan terhadap kerentanan seseorang terhadap Covid-19.

Penelitian ini dipimpin oleh Prof. Mahesh Panchagnula dari departemen mekanika terapan Madras IIT bersama timnya. Penelitian ini telah diterbitkan pada jurnal Physics of Fluids.

Ilustrasi penularan virus corona. [Shutterstock]
Ilustrasi penularan virus corona. [Shutterstock]

"Covid-19 telah membuka celah dalam pemahaman kita tentang penyakit sistemik paru yang dalam. Studi kami mengungkap misteri di balik bagaimana partikel diangkut dan disimpan di paru-paru bagian dalam," kata Panchagnula.

"Studi ini mendemonstrasikan proses fisik di mana partikel aerosol diangkut ke dalam paru-paru generasi yang dalam," imbuhnya.

Infeksi di udara seperti Covid-19 menyebar dengan sangat cepat melalui bersin dan batuk karena langsung mengeluarkan sejumlah besar tetesan kecil.

Baca Juga: Istana Siapkan Mekanisme Vaksinasi Jokowi Besok Pagi

Komentar