alexametrics

Alert! CDC Peringatkan Munculnya Varian Virus Corona yang Kebal Vaksinasi Covid-19

Bimo Aria Fundrika
Alert! CDC Peringatkan Munculnya Varian Virus Corona yang Kebal Vaksinasi Covid-19
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Tetapi penyebarannya yang berkelanjutan dapat memungkinkan penyakit bermutasi di luar perlindungan vaksinasi.

Suara.com - Direktur CDC Dr. Rochelle Walensky memperingatkan adanya beberapa mutasi yang mampu menghindari vaksin Covid-19.

Walensky mengatakan vaksin saat ini efektif terhadap kasus virus corona yang parah, termasuk yang disebabkan oleh varian yang diketahui. Tetapi penyebarannya yang berkelanjutan dapat memungkinkan penyakit bermutasi di luar perlindungan vaksinasi.

“Kekhawatiran terbesar yang saya pikir kita khawatirkan dalam kesehatan masyarakat dan ilmu pengetahuan adalah bahwa virus dan potensi mutasi … [memiliki] potensi untuk menghindari vaksin kita dalam hal bagaimana vaksin itu melindungi kita dari penyakit parah dan kematian,” kata Walensky di sebuah konferensi pers.

“Saat ini, untungnya, kami tidak ada di sana. Vaksin ini bekerja sangat baik dalam melindungi kita dari penyakit parah dan kematian. Tetapi kekhawatiran besar adalah area berikutnya yang mungkin muncul, hanya beberapa mutasi yang berpotensi hilang, berpotensi menghindari vaksin kami.”

Baca Juga: Soal Dana Kontribusi Vaksin Rp35 Ribu, Kadin DIY Bantah Tarik Langsung ke Pekerja

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Kepala badan itu mengatakan kemungkinan itu bahkan lebih menjadi alasan bagi orang untuk divaksinasi, sehingga virus itu akhirnya bisa hilang begitu saja sebelum bermutasi menjadi sesuatu yang membutuhkan vaksin lain.

CDC pada hari Selasa mengeluarkan pedoman masker dalam ruangan baru yang dirancang untuk membantu memperlambat penyebaran virus di tempat-tempat yang mengalami lonjakan kasus.

“Di daerah dengan transmisi substansial dan waktu, CDC merekomendasikan orang yang divaksinasi penuh memakai masker di tempat umum, pengaturan dalam ruangan untuk membantu mencegah penyebaran varian Delta dan melindungi orang lain,” kata Walensky, merujuk pada jenis yang sangat menular yang terdiri dari sekitar 83 persen. kasus baru secara nasional.

Pejabat kesehatan telah menekankan bahwa meningkatnya jumlah kasus virus corona di AS didorong oleh orang Amerika yang tidak divaksinasi.

Saat ini, orang yang tidak divaksinasi bertanggung jawab atas sekitar 99,5 persen kematian COVID-19 dan 97 persen rawat inap, kata para pejabat.

Baca Juga: Cerita Amel Carla Terpapar Covid-19 Bareng Semua Keluarga di Rumah

Komentar