alexametrics

Studi: Covid-19 Parah Mungkin Bisa Memicu Masalah Kesehatan Kognitif

Cesar Uji Tawakal | Fita Nofiana
Studi: Covid-19 Parah Mungkin Bisa Memicu Masalah Kesehatan Kognitif
Ilustrasi covid-19. (Pexels)

Infeksi virus corona kemungkinan tingkatkan risiko masalah kesehatan kognitif.

Suara.com - Ada kemungkinan bahwa Covid-19 dapat berdampak pada otak manusia dengan cara mirip timbulnya penyakit Alzheimer.

Hal ini dinyatakan dalam data yang dikumpulkan oleh konsorsium internasional yang meninjau efek virus corona pada kesehatan otak.

Melansir dari Medicinenet, pasien Covid-19 yang sakit parah menunjukkan bukti biologis cedera otak dan peradangan serta penanda awal Alzheimer. 

"Ini termasuk peningkatan tau, protein lengket yang membentuk kusut di otak pasien Alzheimer stadium lanjut," kata penulis studi Dr. Thomas Wisniewski profesor neurologi, patologi dan psikiatri di Fakultas Kedokteran Universitas New York Grossman.

Baca Juga: Sebut Pemerintah Invest Covid-19 dan Paksa Suntik Vaksin, Warga Dipersulit Jika Menolak

Menurut penelitian tersebut, Covid-19 mempercepat biomarker Alzheimer dan jika Anda memiliki Alzheimer sebelumnya atau demensia terkait, Anda lebih mungkin mengalami komplikasi neurologis dan penyakit yang lebih parah. 

"Fakta bahwa Covid-19 dapat meningkatkan biomarker Alzheimer menunjukkan bahwa dalam jangka panjang itu bisa menjadi faktor predisposisi untuk mempercepat patologi," kata Wisniewski.

Ilustrasi Covid-19. (Elements Envato)
Ilustrasi Covid-19. (Elements Envato)


Temuan tersebut dipresentasikan pada pertemuan tahunan Asosiasi Alzheimer yang diadakan di Denver dan online. Penelitian tersebut dianggap awal sampai diterbitkan dalam jurnal peer-review.

Dalam studi ini, para peneliti mengevaluasi 310 pasien Covid-19 yang dirawat di NYU Langone Health di New York.

Dari mereka, sekitar setengahnya mengembangkan gejala neurologis, paling sering kebingungan karena ensefalopati metabolik toksik (TME), suatu kondisi di mana infeksi mengganggu fungsi otak dengan menyebabkan kelainan kimia.

Baca Juga: WHO: Varian Delta Tidak Secara Khusus Menyerang Anak-Anak

Pasien Covid-19 yang mengembangkan TME lebih mungkin mengalami peningkatan kadar penanda biologis dalam darah mereka yang terkait dengan cedera otak dan Alzheimer.

Komentar