alexametrics

Virus Corona Varian Delta atau MU, Mana Paling Menular dan Mematikan?

Bimo Aria Fundrika
Virus Corona Varian Delta atau MU, Mana Paling Menular dan Mematikan?
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Tapi, mana lebih cepat menular varian MU atau varian delta?

Suara.com - Belakangan virus corona varian MU menjadi perbincangan di masyarakat. Selain varian delta, mutasi yang satu ini juga disebut-sebut bisa membuat kondisi pandemi lebih parah.

Tapi, mana lebih cepat menular varian MU atau varian delta? Menanggapi hal tersebut, Ahli virologi Universitas Udayana Bali Prof I Gusti Ngurah Kade Mahardika mengatakan bahwa penyebaran virus Covid-19 varian MU tidak secepat penyebaran varian delta.

"Bisa dilihat daya sebar varian MU tidak secepat varian delta. Justru varian delta ini lebih cepat dari MU. Selain itu, belum ada bukti apakah lebih ganas MU daripada delta atau sebaliknya," kata Prof Kade Mahardika seperti dikutip dari ANTARA. 

Varian MU, lanjut Kade, masih jauh lebih lambat dari varian delta dalam penyebaran. Untuk tingkat keparahan sendiri, butuh data lebih banyak agar bisa mengetahui dari masing-masing varian tadi. 

Baca Juga: Epidemiolog Minta PPKM Diperpanjang Hingga Akhir September

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)



"Untuk yang sudah vaksinasi, saya kira masih berkhasiat dengan kekebalan tubuh yang baik. Sehingga belum perlu untuk dikhawatirkan," katanya.

Ia mengatakan bahwa varian MU saat ini sudah menjadi varian yang perlu dipelajari. Awal 2021 sudah dikabarkan muncul di Kolombia, selain itu tidak hanya di Kolombia varian MU juga menyebar di wilayah lain dengan persentase yang rendah.

Menurutnya, munculnya varian MU bisa jadi turunan dari varian Alpha yang menyebar dari Inggris. Bila dibandingkan dengan varian delta, varian MU tidak menyebar secepat varian delta.

"Bahkan varian delta muncul bulan belakangan daripada varian MU tapi sudah dominan. Di dunia 70-90 persen virus yang bersirkulasi adalah varian delta," katanya.

Oleh sebab itu, lanjut Kade, penting untuk memperketat keluar masuknya orang asing ke Indonesia. Aturan PCR dan karantina untuk tidak dilonggarkan.

"Yang penting masuknya orang asing ke Indonesia dan diikuti PCR negatif lalu karantina 5 hari. PCR negatif itu jangan dilonggarkan dan tetap ketat dijalankan. Saya yakin belum ada negara yang aman dan bisa menekan masuknya varian baru dari luar. Jadi seminimal mungkin bisa cegah risiko masuk ke Indonesia," katanya.

Komentar