alexametrics

Heboh! Dokumen Baru Wuhan Ungkap AS Danai Riset Soal Virus Corona

Bimo Aria Fundrika
Heboh! Dokumen Baru Wuhan Ungkap AS Danai Riset Soal Virus Corona
Institut Virologi Wuhan. (Dok: Globat Times)

Fauci dengan tegas membantah bahwa Institut Kesehatan Nasional mendanai penelitian fungsi di Wuhan.

Suara.com - Senator Rand Paul, R-Ky. mengatakan bahwa dokumen publik baru telah mengungkapkan bahwa dr Anthony Fauchy berbohong soal pendanaan AS untuk penelitian virus corona di Wuhan, China.

Dokumen menunjukkan bahwa kepala Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular (NIAID) Dr. Anthony Fauci berbohong selama kesaksiannya sebelumnya ke Kongres.

Fauci dengan tegas membantah bahwa Institut Kesehatan Nasional mendanai penelitian fungsi di Wuhan. Paul mengecam Fauci dalam tweet hari Selasa, mengatakan bahwa direktur NIAID telah "berbohong lagi."

"Dan saya benar tentang agensinya yang mendanai penelitian novel Coronavirus di Wuhan," kata Paul.

Baca Juga: Indonesia Tengah Siapkan Langkah Hidup Berdampingan dengan Virus Corona

Laboratorium P4 di Wuhan, China. [Hector RETAMAL/AFP]
Laboratorium P4 di Wuhan, China. [Hector RETAMAL/AFP]

Tweet Paul mengikuti sebuah cerita di The Intercept yang mengungkapkan pemerintah AS menggelontorkan $3,1 juta ke organisasi kesehatan Amerika EcoHealth Alliance untuk mendukung penelitian virus corona kelelawar di Institut Virologi Wuhan (WIV).

Menurut laporan itu, hampir $600.000 dari uang federal itu sebagian digunakan oleh WIV untuk menemukan dan mengubah virus corona kelelawar yang dapat melompat ke manusia dan menginfeksi mereka.

Selain itu, dokumen tersebut mengungkapkan bahwa penelitian eksperimental pada tikus rekayasa genetika dengan reseptor sel manusia dilakukan di Pusat Percobaan Hewan Universitas Wuhan, dan bukan di WIV seperti yang diperkirakan sebelumnya.

"Dokumen tersebut memperjelas bahwa pernyataan Direktur NIH, Francis Collins, dan Direktur NIAID, Anthony Fauci, bahwa NIH tidak mendukung penelitian gain-of-function atau potensi peningkatan patogen pandemi di WIV tidak benar," kimia Rutgers University profesor biologi Richard Ebright menulis di utas Twitter Selasa.

Partai Republik Kentucky menuduh Fauci "berbohong" terkait gai of function selama sidang Juli tentang varian delta Covid-19.  Seperti diketahui, Riset 'gain of function' ialahriset medis yang secara genetis mengubah organisme yang mungkin dapat menambah fungsinya untuk menguji suatu teori.

Baca Juga: Ketahui 7 Penyakit yang Disebabkan Mutasi Genetik Pada Tubuh Manusia

Jika diaplikasikan ke virus misalnya, penelitian ini dapat saja mengubahnya jadi lebih menular atau lebih mematikan untuk kepentingan riset.

Komentar