alexametrics

Waktu Tertentu Bisa Tingkatkan Risiko Stroke, Ini Temuan Peneliti

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Waktu Tertentu Bisa Tingkatkan Risiko Stroke, Ini Temuan Peneliti
Ilustrasi stroke. (shutterstock)

Sebuah penelitian menemukan bahwa waktu tertentu bisa meningkatkan risiko serangan stroke.

Suara.com - Stroke adalah kondisi medis mengancam jiwa yang terjadi ketika suplai darah ke bagian otak terputus. Tapi, deteksi gejala stroke sedini mungkin bisa membantu mengatasi stroke.

Karena, semakin cepat seseorang menjalani perawatan medis untuk stroke. Maka, semakin kecil pula risiko komplikasi dan kematian akibat stroke yang diabaikan.

Namun, ada periode tertentu dalam sehari yang bisa meningkatkan risiko seseorang terkena stroke. Karena itu, perawatan medis mendesak bisa membantu mengatasi stroke.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh American Heart Association in Stroke, seseorang hampir 80 persen lebih mungkin mengalami stroke antara jam 6 pagi dan 12 siang.

Baca Juga: Penelitian: Virus Corona Covid-19 Berdampak Buruk pada Pasien HIV dan TBC

Para peneliti mengatakan temuan ini adalah contoh dari variasi sirkadian. Karena, ada perbedaan risiko yang bervariasi berdasarkan siklus 24 jam ritme sirkadian seseorang.

Penyakit stroke (Shutterstock)
Penyakit stroke (Shutterstock)

Pada penelitian ini, tim melakukan meta-analisis dari 31 publikasi dengan data primer dari 11.816 pasien stroke.

"Ada peningkatan 49 persen pada semua jenis stroke antara jam 6 pagi dan siang hari, yang peningkatannya 79 persen dibandingkan risiko normal pada 18 jam lainnya dalam sehari," kata para peneliti dikutip dari Express.

Lalu, ada sedikit peningkatan stroke antara tengah malam dan jam 6 pagi yang sebesar 29 persen. Lalu, penurunan stroke 35 persen dibandingkan dengan 18 jam lainnya dalam sehari.

Para peneliti pun menambahkan bahwa ketiga jenis stroke memiliki risiko yang jauh lebih tinggi selama periode tersebut. Para peneliti menyimpulkan bahwa data ini mendukung adanya pola sirkadian pada permulaan stroke dengan risiko yang jauh lebih tinggi di pagi hari.

Baca Juga: Virus Nipah Hampir Mirip Virus Corona Covid-19, Kenali Gejalanya

Selain itu, para peneliti juga menemukan adanya penurunan 35 persen pada stroke yang terjadi antara tengah malam dan jam 6 pagi dibandingkan dengan sisa hari lainnya.

Adapun sejumlah gejala stroke yang harus diwaspadai, yakni kelemahan wajah, kelemahan lengan dan kesulitan bicara. Gejala lain yang mengindikasikan stroke, termasuk kelemahan mendadak atau mati rasa di satu sisi tubuh, termasuk kaki, tangan atau kaki, serta sakit kepala parah yang mendadak.

Gaya hidup tertentu dapat berdampak pada risiko seseorang terkena stroke, termasuk merokok, minum terlalu banyak alkohol, kelebihan berat badan, dan konsumsi makanan yang tidak sehat.

Seiring bertambahnya usia, arteri bisa menjadi lebih keras dan sempit sehingga bisa menyebabkan sumbatan. Meskipun risiko Anda terkena stroke lebih tinggi jika sudah pernah mengalami stroke, Anda dapat mengurangi risiko stroke lain.

Komentar