alexametrics

Vaksin Booster Johnson & Johnson Diklaim Tingkatkan Perlindungan Hingga 94 Persen

Bimo Aria Fundrika
Vaksin Booster Johnson & Johnson Diklaim Tingkatkan Perlindungan Hingga 94 Persen
Vaksin COvid-19 Johnson & Johnson. [Justin Tallis/AFP]

Suntikan booster pada enam bulan memberikan peningkatan antibodi 12 kali lipat.

Suara.com - Orang yang menerima suntikan booster vaksin Johnson & Johnson Covid-19 lebih terlindungi dari virus corona untuk jangka waktu yang lebih lama. Demikian,  menurut hasil uji coba terbaru perusahaan farmasi tersebut.

Vaksin Johnson & Johnson satu dosis telah terbukti 66 persen protektif terhadap penyakit sedang dan berat secara keseluruhan di seluruh dunia dan 72 persen protektif terhadap kasus semacam itu di AS. Sementara itu, dosis vaksin boosternya memiliki perlindungan terhadap Covid-19 meningkat menjadi 94 persen.

Suntikan booster pada enam bulan memberikan peningkatan antibodi 12 kali lipat.

Perusahaan sebelumnya telah membagikan bukti sebelumnya dari uji coba ini bahwa orang yang menerima vaksin Covid-19 sekali pakai dapat memperoleh manfaat dari suntikan penguat setelah enam bulan. Informasi yang dibagikan Selasa adalah bagian dari uji coba Fase 3 perusahaan.

Baca Juga: Kabar Baik, Indonesia Kembali Terima 684.900 Dosis Vaksin AstraZeneca

"Bukti besar kami di dunia nyata dan studi Fase 3 mengonfirmasi bahwa vaksin Johnson & Johnson sekali pakai memberikan perlindungan yang kuat dan tahan lama terhadap rawat inap terkait COVID-19. Selain itu, data uji coba Fase 3 kami lebih lanjut mengonfirmasi perlindungan terhadap COVID-19 19 kematian terkait," kata Mathai Mammen, kepala global penelitian dan pengembangan Janssen untuk Johnson & Johnson, dalam sebuah pernyataan.

Para ahli mengatakan vaksin booster virus corona akan dibutuhkan di masa depan karena kemanjuran vaksin ini, termasuk suntikan dua dosis Pfizer dan Moderna, berkurang seiring waktu. Data uji coba Johnson & Johnson memberikan dukungan lebih lanjut bahwa suntikan booster COVID-19 bisa sangat membantu dalam memberikan perlindungan berkelanjutan dari virus.

"Vaksin sekali pakai kami menghasilkan respons kekebalan yang kuat dan memori kekebalan yang tahan lama. Dan, ketika booster vaksin Johnson & Johnson COVID-19 diberikan, kekuatan perlindungan terhadap COVID-19 semakin meningkat," kata Mammen.

Komentar