alexametrics

Bukan dari China, Peneliti Temukan Dugaan Asal Usul Virus Corona

Bimo Aria Fundrika
Bukan dari China, Peneliti Temukan Dugaan Asal Usul Virus Corona
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Karena pandemi dianggap berasal dari Wuhan, banyak upaya telah difokuskan di China.

Suara.com - Sejak SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, pertama kali terdeteksi di Wuhan, China, pada Desember 2019, ada upaya global untuk terus mencari asal-usulnya.

Karena pandemi dianggap berasal dari Wuhan, banyak upaya telah difokuskan di China. Asumsinya bahwa, ketika virus pertama kali terdeteksi di sana, virus itu mungkin dimulai di sana.

Sekarang, dua makalah yang sedang ditinjau oleh jurnal Nature dan diterbitkan sebagai pracetak meragukan asumsi ini dan menunjukkan bahwa untuk menemukan asal-usul virus corona, para peneliti mungkin harus melihat lebih jauh.

Salah satu alasan SARS-CoV-2 sangat menular adalah daerah pada protein lonjakannya yang memberinya kemampuan untuk mengikat reseptor yang ada di permukaan banyak sel manusia yang disebut ACE2.

Baca Juga: Cerita Penyandang Disabilitas Jogja, Berupaya Sembuh hingga Nyaris Putus Asa Dapat Vaksin

Kelelawar pipistrelle. [Guillaume Souvant/AFP]
Kelelawar pipistrelle. [Guillaume Souvant/AFP]

Dalam sebuah makalah yang dikirimkan ke Nature, para peneliti dari Institut Pasteur di Paris, Prancis, dan dari Laos kini telah melaporkan menemukan virus dengan domain pengikatan reseptor yang sangat mirip dengan yang ditemukan pada SARS-CoV-2 pada kelelawar gua di Laos Utara.

Para peneliti mengambil sampel darah, air liur, feses dubur, dan urin dari 645 kelelawar dari 46 spesies berbeda yang ditemukan di gua batu kapur di Laos Utara, yang dekat dengan perbatasan China Barat Daya.

Mereka menemukan tiga jenis virus terpisah dalam tiga spesies kelelawar Rhinolophus yang berbeda, umumnya dikenal sebagai kelelawar tapal kuda. Sekuensing RNA mengungkapkan bahwa virus-virus ini lebih dari 95% identik dengan SARS-CoV-2, dan satu, virus terdekat dengan SARS-CoV-2 yang ditemukan sejauh ini, adalah 96,8% serupa.

Eksperimen lebih lanjut menunjukkan bahwa domain pengikatan reseptor dari virus memiliki afinitas tinggi untuk reseptor ACE2 manusia. Ini sebanding dengan afinitas strain SARS-CoV-2 yang ditemukan para ilmuwan pada awal pandemi, menunjukkan bahwa virus ini dapat menginfeksi manusia secara langsung.

Tahun lalu, para ilmuwan mendeteksi virus serupa di Yunnan, di China Barat Daya. Itu 96,1 persen mirip dengan SARS-CoV-2, yang berarti makalah ini menggambarkan virus terdekat yang terdeteksi.

Baca Juga: Update Covid-19 Global: Kasus Mingguan Indonesia Lebih Rendah dari Negara ASEAN Lain

Prof Edward Holmes dari University of Sydney, Australia, yang telah mempelajari kemunculan dan penyebaran SARS-CoV-2 tetapi tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada Medical News Today bahwa makalah itu “sangat signifikan.”

Komentar