alexametrics

Gunakan Drone, India Kirimkan Vaksin Covid-19 ke Daerah-daerah Terpencil

M. Reza Sulaiman
Gunakan Drone, India Kirimkan Vaksin Covid-19 ke Daerah-daerah Terpencil
Ilustrasi drone. (Pixabay/Powie)

Di India, drone digunakan untuk mengantarkan dosis vaksin Covid-19 ke daerah-daerah terpencil.

Suara.com - Penggunaan drone menjadi terobosan baru dalam penanganan pandemi Covid-19. Di India, drone digunakan untuk mengantarkan dosis vaksin Covid-19 ke daerah-daerah terpencil.

Dr Samiran Panda, ilmuwan senior pemerintah India, mengatakan drone-drone tersebut memangkas waktu pengantaran yang sebelumnya 4 jam menjadi 12 menit.

Melansir BBC Indonesia, India bertekad menyuntik seluruh warga yang masuk daftar penerima vaksin pada akhir 2021. Namun para ahli mengungkapkan bahwa untuk mencapainya, diperlukan laju yang konsisten.

India sejauh ini telah menyuntikkan lebih dari 925 juta dosis vaksin. Sekitar 70 persen dari daftar penerima vaksin telah disuntik setidaknya satu kali, menurut data resmi.

Baca Juga: 2,5 Juta Warga Sulsel Telah Disuntik Vaksin Covid-19, Plt Gubernur Sulsel: Tetap Jaga Imun

Ilustrasi Vaksin Covid-19. (Pixabay)
Ilustrasi Vaksin Covid-19. (Pixabay)

India melaporkan 33 juta kasus Covid, nomor dua sedunia setelah Amerika Serikat, dan lebih dari 440.000 kasus kematian - ketiga setelah AS dan Brazil.

Pada Senin (04/10), India menguji coba pengiriman drone untuk pertama kalinya di Negara Bagian Manipur di timur laut.

Sebuah drone membawa 10 dosis vaksin melayang dari Bishnupur ke sebuah klinik kesehatan di Pulau Karang — yang terletak di tengah Danau Loktak seluas 240 km persegi — hanya dalam 12 menit.

Perjalanan ke pulau berpenghuni 3.500 orang itu biasanya menghabiskan empat jam menggunakan perahu dan jalur darat.

Dr Panda, kepala ilmuwan dan kepala epidemiologi di Dewan Penelitian Medis India (ICMR), mengatakan uji coba itu berhasil dan 10 orang di pulau itu telah divaksin.

Baca Juga: Anggota DPR Kembali Gelar Vaksinasi Covid-19 di Kaltim

Dia menambahkan, Negara Bagian Manipur dan Nagaland akan mulai mengangkut vaksin ke desa-desa terpencil, yang biasanya memakan waktu 12 jam melintasi pegunungan dan sungai.

Komentar