alexametrics

China Kembali Lakukan Lockdown, Ribuan Wisatawan Terlantar

M. Reza Sulaiman
China Kembali Lakukan Lockdown, Ribuan Wisatawan Terlantar
Ilustrasi wisatawan terlantar di bandara. (Pixabay)

Ribuan wisatawan terlantar di China, usai pemerintah kembali menerapkan lockdown.

Suara.com - Ribuan wisatawan terlantar di China, usai pemerintah kembali menerapkan lockdown.

Lockdown yang diberlakukan di wilayah Kabupaten Ejine Banner, Daerah Otonomi Mongolia Dalam, dan Kota Lanzhou, Provinsi Gansu, terjadi akibat kenaikan kasus Covid-19 yang tiba-tiba.

Pemerintah Kota Beijing juga memperketat tindakan pencegahan dan pengendalian terkait kasus baru yang ditemukan di kedua provinsi tersebut.

Sebanyak 9.412 wisatawan telantar di Ejine Banner sejak kasus baru pada 43 warga lokal muncul.

Baca Juga: Presiden Taiwan Yakin Dapat Dukungan AS jika Diserang China

Ilustrasi Lockdown. (Shutterstock)
Ilustrasi Lockdown. (Shutterstock)

Ejine Banner merupakan daerah wisata populer di China saat musim gugur karena memiliki pemandangan pohon gurun yang khas.

Pemerintah daerah setempat menetapkan batas atas sewa hotel sebesar 200 yuan (Rp444 ribu) per malam selama masa lockdown.

Pemerintah lokal juga memberikan perlengkapan kesehatan secara cuma-cuma.

Sebanyak 1.943 turis juga telantar di beberapa kota di Daerah Otonomi Ningxia, seperti Shizuishan, Lingwu, dan Zhongwei.

Kota Lanzhou juga menerapkan lockdown sejak Senin (25/10) setelah 45 warga lokal terdeteksi positif COVID-19.

Baca Juga: Video Terbarunya Dianggap Menghina, Musisi Kontroversial Malaysia Ini Dicekal di China

Pemerintah di ibu kota Provinsi Gansu itu memeriksa secara ketat setiap orang yang keluar dan masuk kawasan permukiman warga.

Komentar