alexametrics

Heboh Varian Omicron: Mengapa Virus Corona Terus Bermutasi?

Bimo Aria Fundrika
Heboh Varian Omicron: Mengapa Virus Corona Terus Bermutasi?
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Selama pandemi Covid-19 berlangsung, telah tercatat beberapa kali virus corona bermutasi. Lantas, kenapa virus terus bermutasi?

Suara.com - Ditemukannya varian Omicron di Afrika Selatan meningkatkan kewaspadaan seluruh negara di seluruh dunia tentang penyebarannya. Meski belum ada studi yang mendukung, sejumlah pihak memprediksi bahwa varian ini juga punya tingkat penularan serupa dengan varian delta.

Selama pandemi Covid-19 berlangsung, telah tercatat beberapa kali virus corona bermutasi. Lantas, kenapa virus corona terus bermutasi?

Meskipun gagasan tentang mutasi virus mungkin terdengar menakutkan, itu sebenarnya cukup normal. Virus bermutasi terus-menerus. Hal ini terutama berlaku untuk virus yang mengandung RNA sebagai materi genetiknya, seperti virus corona dan virus influenza.

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Semua virus terdiri dari kumpulan materi genetik (baik DNA atau RNA) yang ditutupi oleh lapisan pelindung protein. Begitu virus masuk ke tubuh Anda – biasanya melalui mulut atau hidung Anda – virus akan menempel pada salah satu sel Anda.

Baca Juga: Kekhawatiran Omicron Mereda, Kilau Emas Ikut Meredup

DNA atau RNA virus kemudian memasuki sel Anda, di mana ia dapat membuat salinan dirinya sendiri yang meledak dan menginfeksi sel lain. Jika virus dapat menyalin dirinya sendiri dan membajak cukup banyak sel Anda tanpa dihancurkan oleh sistem kekebalan Anda, begitulah cara Anda sakit.

Sesekali, kesalahan terjadi selama proses penyalinan virus. Itu yang dikenal mutasi.

Sebagian besar waktu, mutasi sangat kecil sehingga tidak secara signifikan mempengaruhi cara kerja virus, atau membuat virus lebih lemah, kata Dr. Rhoads. Tapi terkadang, mutasi membantu virus menyalin dirinya sendiri atau masuk ke sel kita dengan lebih mudah.

“Jika kesalahan genetik yang menguntungkan ini disertakan saat virus bereplikasi, mereka akan diturunkan dan akhirnya menjadi bagian dari genom normal virus,” ujar ahli mikrobiologi dan patologi Daniel Rhoads, MD.

Kita dapat melihat mutasi ini terakumulasi dari waktu ke waktu, dan begitulah cara kita mendapatkan varian baru dari galur virus.

Baca Juga: Varian Omicron Ancam Pemulihan Ekonomi Amerika Serikat

Jika Anda bingung tentang galur, varian, dan mutasi, pikirkan seperti ini: Varian baru galur virus muncul melalui proses mutasi. Di media, kata strain dan varian sering digunakan secara bergantian.

Komentar