alexametrics

Bukan Cuma Manusia, Lingkungan Juga Perlu Dijaga Kesehatannya

M. Reza Sulaiman
Bukan Cuma Manusia, Lingkungan Juga Perlu Dijaga Kesehatannya
Ilustrasi lingkungan hidup. (pexels.com)

Menjaga kesehatan tidak boleh hanya mementingkan manusia saja. Lingkungan sekitar, termasuk hewan dan tumbuhan, juga perlu dijaga kesehatannya.

Suara.com - Menjaga kesehatan tidak boleh hanya mementingkan manusia saja. Lingkungan sekitar, termasuk hewan dan tumbuhan, juga perlu dijaga kesehatannya.

Hal ini diungkap Menteri Kesehatan RI (Menkes) Budi Gunadi Sadikin, yang mengatakan setiap elemen dalam masyarakat harus menjaga keseimbangan hidup dengan makhluk hidup lain seperti hewan dan tumbuhan guna menciptakan lingkungan yang sehat.

“Kalau kita terlalu memfokuskan diri hanya kepada pemenuhan kepentingan hidup manusia, kita lupa untuk menjaga keseimbangan lingkungan kita, kita hanya mengeksploitasi tumbuhan dan hewan yang ada untuk memenuhi kebutuhan manusia, ketidakseimbangan itu pasti terjadi,” kata Budi dikutip ANTARA.

Budi menuturkan berdasarkan riset yang dilakukan oleh Amerika, disebutkan bahwa enam dari 10 penyakit infeksi di manusia berasal dari hewan, dengan rincian tiga dari empat infeksi baru dibawa atau ditulari oleh hewan. Dari 8 miliar penduduk yang terkena penyakit yang bersumber dari hewan itu, 2,7 juta jiwa dinyatakan meninggal setiap tahunnya.

Baca Juga: Gunakan Teknologi Ramah Lingkungan, 18 Pabrik Danone-Aqua Raih Sertifikasi Industri Hijau

Ilustrasi Pahlawan Lingkungan (unsplash)
Ilustrasi Lingkungan sehat (unsplash)

Sedangkan pada kasus penyakit yang berasal dari hewan di Indonesia, ia menyebutkan Indonesia masih berkutat pada empat penyakit yang berasal dari nyamuk seperti demam berdarah (dengue), penyakit malaria, filariasis (infeksi yang disebabkan oleh cacing filaria) serta zika (infeksi yang berasal dari virus zika dan menyebar melalui gigitan nyamuk).

Berdasarkan data yang dimiliki Kemenkes, dalam kasus penyakit seperti filariasis, baru 32 dari 514 kabupaten atau kota yang telah masuk ke tahap eliminasi, sedangkan sebanyak 236 kabupaten atau kota telah memasuki masa endemi penyakit itu.

Melihat rendahnya capaian kabupaten kota yang terbebas dari salah satu penyakit akibat nyamuk itu, dia menyarankan bagi daerah yang memiliki banyak kasus dari penyakit-penyakit tersebut, perlu mencontoh daerah yang telah berhasil menekan angka kasus.

“Tugas kita di Kementerian Kesehatan adalah memastikan sosialisasi dari apa yang sudah dilakukan teman-teman Tidore, teman-teman di Banten ke seluruh kabupaten kota yang lain,” kata dia.

Ia juga menyarankan, pemerintah untuk mencatat daerah yang berhasil mengendalikan penyakit akibat nyamuk tersebut dan melakukan wawancara kepada bupati maupun walikota untuk meninjau program yang dilakukan sehingga dapat ditularkan pada daerah lain.

Baca Juga: 4 Cara Bijak Mengatasi Konflik dengan Rekan Kerja, Dijamin Bakal Kompak Lagi!

“Dibandingkan membuat sesuatu yang baru, lebih baik meniru mereka saja. Jadi semua kota-kota yang berhasil pasti memiliki taktik-taktik sendiri, program sendiri yang baik untuk ditiru,” ucap Budi.

Komentar