alexametrics

Terlihat Sehat, Susu Ternyata Justru Berisiko Tingkatkan Kanker

Bimo Aria Fundrika
Terlihat Sehat, Susu Ternyata Justru Berisiko Tingkatkan Kanker
Ilustrasi susu (Pixabay/Couleur)

Studi tersebut menyarankan "minum susu setiap hari, bahkan dalam jumlah kecil, dapat meningkatkan risiko terkena kanker payudara sebanyak 80 persen," jelas Dokter Fraser.

Suara.com - Selama ini susu dikenal sebagai asupan sehat yang punya manfaat bagi kesehatan. Terlebih, bagi anak yang dalam masa pertumbuhan.

Tapi, satu badan penelitian yang didanai oleh  National Cancer Institute and the United Kingdom’s World Cancer Research Fund meningkatkan kekhawatiran atas konsumsi susu.

Dalam studi di Amerika Utara, para peneliti menganalisis data dari kohort lebih dari 50.000 perempuan yang mencakup periode delapan tahun.

Selama periode itu, perempuan diminta untuk mengisi kuesioner tentang kebiasaan diet mereka. Setengah dari perempuan dalam penelitian ini mengikuti diet vegetarian, dan minum susu kedelai, sementara yang lain mengonsumsi susu.

Baca Juga: Bukan Kemoterapi, Cara Ini Dinilai Lebih Minim Efek Samping dalam Mengobati Kanker

Ilustrasi kanker (Pixabay/PDPics)
Ilustrasi kanker (Pixabay/PDPics)

Para peneliti menyesuaikan semua faktor yang berpengaruh pada risiko kanker, seperti konsumsi alkohol, aktivitas fisik, hormon, dan riwayat reproduksi.

Percobaan telah diluncurkan dengan tujuan untuk menentukan hubungan antara konsumsi kedelai dan kanker payudara, jelas Gary E. Fraser, penulis utama studi tersebut.

"Saat melakukan itu, menjadi jelas bahwa kami harus membuat penyesuaian untuk produk susu," katanya kepada Healthline.

Di antara peserta, yang semuanya bebas kanker pada awal penelitian, 1.057 mengembangkan kanker payudara.

Tim tidak dapat menemukan hubungan antara kedelai dan kanker payudara, tetapi temuan menunjukkan susu sapi sebagai biang keladinya.

Baca Juga: Dokter Sebut Ortu Wajib Beri MPASI Saat Anak Berusia 6 Bulan, Berapa Takarannya?

Studi tersebut menyarankan "minum susu setiap hari, bahkan dalam jumlah kecil, dapat meningkatkan risiko terkena kanker payudara sebanyak 80 persen," jelas Dokter Fraser.

Profesor, dari Fakultas Kesehatan Masyarakat dan Kedokteran di Universitas Loma Linda, menambahkan: “Kami menemukan bahwa pada susu dengan dosis yang relatif rendah, kurang dari satu cangkir sehari, ada peningkatan tajam dalam risiko kanker payudara.

"Pada secangkir sehari, kami melihat lebih dari 50 persen peningkatan risiko."

“Pada dua hingga tiga cangkir per hari, risikonya meningkat 70 persen hingga 80 persen,” kata Fraser kepada Healthline.

Efek ini berpotensi diturunkan ke stimulan alami yang ditemukan dalam susu susu yang mendorong pertumbuhan dan pembelahan sel - mekanisme pola dasar kanker.

Stimulan ini meningkatkan tingkat faktor pertumbuhan IGFI (faktor pertumbuhan seperti insulin satu), yang sangat berimplikasi pada risiko kanker payudara.

Tetapi karena desain observasional penelitian, itu hanya dapat menyimpulkan korelasi antara asupan susu sapi dan kanker payudara, alih-alih mengkonfirmasi efek kausal.

Komentar