alexametrics

Dokter Ungkap Gejala Tak Biasa Varian Omicron Pada Anak, Apa Itu?

Bimo Aria Fundrika
Dokter Ungkap Gejala Tak Biasa Varian Omicron Pada Anak, Apa Itu?
Ilustrasi anak sakit. (Shutterstock)

Kini dokter memperingatkan orangtua untuk gejala infeksi varian Omicron tidak biasa yang terjadi pada anak

Suara.com - Virus corona varian Omicron menjadi perhatian selama beberapa hari belakangan. Mutasi ini disebut lebih menular dari yang sebelumnya.

Kini dokter memperingatkan orangtua untuk gejala infeksi varian Omicron tidak biasa yang terjadi pada anak. Anak-anak kecil tampaknya mengalami ruam saat terinfeksi varian baru, seorang dokter London telah melaporkan.

Dikutip dari NY Post, Dr David Lloyd, seorang dokter umum dari London utara, mengatakan dia telah melihat sekitar 15 persen anak-anak dengan kasus Omicron dikonfirmasi mengembangkan bintik-bintik.

Mereka juga menderita kelelahan, sakit kepala, dan kehilangan nafsu makan – yang tampaknya sesuai dengan gejala varian paling umum yang dilaporkan sejauh ini pada orang dewasa.

Baca Juga: Dugaan Maladministrasi Pembayaran Rawat Pasien Covid-19, Ombudsman Akan Periksa Kemenkes

Omicron. (Dok. Envato)
Omicron. (Dok. Envato)

Pakar kesehatan mengatakan kepada Sky News bahwa perbedaan gejala itu "cukup penting," bersama dengan ruam.

Dokter mencatat bahwa saran bahwa kasus berlipat ganda dengan cepat tampaknya benar, dari apa yang dia lihat, menambahkan, “Jadi mari berharap itu tidak mematikan seperti Delta dan semoga kita bisa mengatasinya. Tapi ini waktu yang mengkhawatirkan.”

“Kami selalu memiliki sekelompok kecil pasien COVID yang mengalami ruam aneh, tetapi hingga 15 persen anak-anak Omicron mengalami ruam yang tidak biasa,” katanya.

“Jadi kami mulai belajar sedikit lebih banyak tentang virus dan kami mulai mewaspadainya.”

Itu terjadi setelah seorang ahli memperingatkan bahwa kasus Covid-19 dapat terlewatkan karena orang mencari gejala yang salah. Tiga gejala utama Covid-19 termasuk batuk terus-menerus baru, suhu tinggi dan kehilangan rasa dan bau.

Baca Juga: Update 9 Desember: Positif Covid-19 Indonesia Tambah 220 Kasus, 5.278 Orang Masih Dirawat

Tetapi petugas medis mengatakan tanda-tanda varian Omicron, yang menyebar di Inggris - yang dapat memicu masuknya Plan B - bisa sulit dideteksi, karena gejala utamanya berbeda dari yang saat ini digariskan oleh National Health Service.

Trio gejala yang ditetapkan oleh NHS pertama kali diperkenalkan ketika pandemi melanda pada Maret 2020 dan daftarnya tetap sama meskipun jenis baru muncul.

Petugas medis yang bekerja di Afrika Selatan, tempat varian Omicron pertama kali terdeteksi, mengatakan gejala utamanya adalah kelelahan, nyeri tubuh, dan sakit kepala.

Dr Angelique Coetzee, seorang praktisi swasta dan ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan, mengatakan pasien belum melaporkan kehilangan rasa dan bau.

Komentar