facebook

Menguji Klaim Dokter Faheem Younus Soal Rekomendasi Masker KN95, Benarkah Paling Efektif?

Bimo Aria Fundrika
Menguji Klaim Dokter Faheem Younus Soal Rekomendasi Masker KN95, Benarkah Paling Efektif?
Ilustrasi respirator atau masker KN95. [ANTARA]

Melalui cuitannya di Twitter, dokter Faheem Younus mengatakan bahwa pemakaian masker cukup bekerja efektif dalam mencegah penularan virus corona Covid-19.

Suara.com - Masker KN95 baru-baru ini kembali menjadi sorotan setelah Seorang pakar penyakit menular di Amerika Serikat, dr Faheem Younus merekomendasikannya untuk mencegah Covid-19.

Melalui cuitannya di Twitter, dokter Faheem Younus mengatakan bahwa pemakaian masker cukup bekerja efektif dalam mencegah penularan virus corona Covid-19.

Tapi, bagaimana sebenarnya menurut studi? Dilansir dari Healthline, sebuah laporan baru menemukan tanda-tanda bahwa masker KN95 yang populer tidak seefektif masker N95.

Para peneliti di ECRI menemukan bahwa hingga 70 persen masker KN95 yang diimpor dari China tidak memenuhi standar efektivitas AS seperti halnya masker N95. Kelompok tersebut mengeluarkan peringatan bahaya pada bulan September

Baca Juga: CDC Peringatkan Kualitas Masker Kain Longgar Paling Rendah Tangkal Varian Omicron

Pakar kesehatan dari Amerika Serikat, Dokter Faheem Younus. (Bidik layar/Yaumal)
Pakar kesehatan dari Amerika Serikat, Dokter Faheem Younus. (Bidik layar/Yaumal)

Kedua produk dikatakan menyaring 95 persen partikulat aerosol. Respirator KN95 berbeda dari respirator N95 karena memenuhi standar China tetapi tidak diatur oleh lembaga AS.

Di Amerika Serikat, Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja (NIOSH) mengatur masker.

“Ada potensi kesalahpahaman di masyarakat tentang kedua masker itu,” kata Dr. Krutika Kuppali, seorang profesor penyakit menular di Universitas Stanford, kepada Healthline.

Lebih penting lagi, ECRI khawatir dokter dan perawat menggunakan KN95 yang tidak menyaring 95 persen partikulat. Sebuah tim di kelompok keselamatan pasien nirlaba mencatat bahwa 60 hingga 70 persen masker KN95 yang diimpor tidak menyaring 95 persen partikulat aerosol. ECRI menguji sekitar 200 masker dari 15 produsen berbeda.

Karena sistem kesehatan membeli beberapa model yang diuji, ECRI memilih untuk membunyikan alarm dan mengeluarkan peringatan kepada publik.

Baca Juga: Pakai Masker Terlalu Lama Bisa Tingkatkan Kandungan Karbon Dioksida di Tubuh, Benarkah?

“Karena situasi yang mengerikan, rumah sakit AS membeli ratusan ribu masker yang diproduksi di China selama 6 bulan terakhir, dan kami menemukan banyak yang tidak aman dan efektif melawan penyebaran COVID-19,” Dr. Marcus Schabacker , Presiden dan CEO di ECRI, mengatakan dalam siaran pers.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar