facebook

Peneliti Menemukan Molekul yang Mengaitkan antara Mikrobioma di Usus dengan Obesitas

Rima Sekarani Imamun Nissa | Rosiana Chozanah
Peneliti Menemukan Molekul yang Mengaitkan antara Mikrobioma di Usus dengan Obesitas
Ilustrasi obesitas. [unsplash]

Peneliti medis telah menemukan sebuah molekul yang menghubungkan mikrobioma dengan kadar lemak di tubuh

Suara.com - Obesitas dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti interaksi antar gen, lingkungan, pola makan, serta komposisi mikrobioma atau mikroba di usus.

Untuk memahami keterkaitan obesitas dengan mikrobioma, peneliti medis telah menemukan sebuah molekul yang menghubungkan mikrobioma dengan kadar lemak di tubuh.

Peneliti mendeteksi menggunakan kultur sel bahwa melekul yang disebut delta-valerobetaine dapat menurunkan kadar karnitin.

Sementara peran karnitin di tubuh adalah untuk mengangkut molekul lemak panjang ke dalam mitokondria atau sel pembangkit tenaga, di mana lemak dipecah dan digunakan sebagai energi.

Baca Juga: NASA Deteksi Mikroba Tak Dikenal di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Ketika tikus dengan delta-valerobetaine diberi makan makanan berlemak, tubuh tidak dapat memecahnya secara efisien tanpa kartinin yang cukup.

Ilustrasi anak obesitas. (Elements Envato)
Ilustrasi anak obesitas. (Elements Envato)

Tikus menjadi bertambah berat dan mengumpulkan lebih banyak lemak di hati mereka, lapor Science Alert.

Meski para peneliti tidak dapat secara langsung menunjukkan mekanisme ini pada manusia, korelasi antara tingkat delta-valerobetaine, karnitin, dan tingkat lemak tubuh semuanya cocok.

Ahli patologi Universitas Emory Andrew Neish menjelaskan bahwa beberapa jenis mikroba kemungkinan menghasilkan lebih banyak delta-valerobetaine.

Itu akan menjelaskan faktor-faktor yang memengaruhi komposisi mikrobioma, mulai dari makanan hingga dengan siapa kita tinggal dan obat yang diminum serta mengubah bagaimana mikrobioma memengaruhi berat badan.

Baca Juga: Pentingnya Menjaga Pola Makan Sehat, Berpengaruh ke Mikroba di Usus Lho!

Dalam tinjauan studi yang menyertainya, ahli gizi Universitas Vanderbilt Jane Ferguson menunjukkan bahwa delta-valerobetaine juga ada dalam makanan umum, termasuk daging dan susu.

"Jenis informasi ini berpotensi membantu seseorang mengembangkan strategi yang dipersonalisasi untuk menurunkan berat badan. Tapi ada banyak hal yang perlu kita pahami secara lebih baik tentang bagaimana delta-valerobetaine berfungsi," kata pemimpin penelitian dan ahli biologi molekuler Ken Liu.

Komentar