facebook

Virus Corona Ngamuk di Korea Utara, Fasilitas Kesehatan Ketar-ketir Tidak Siap

Bimo Aria Fundrika
Virus Corona Ngamuk di Korea Utara, Fasilitas Kesehatan Ketar-ketir Tidak Siap
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengenakan masker di tengah wabah COVID-19 saat memeriksa apotek di Pyongyang, dalam foto tak bertanggal yang dirilis Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) Korea Utara pada 15 Mei 2022. ANTARA/KCNA via Reuters/as

Kegagalan untuk mengendalikan wabah dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan di Korea Utara, mengingat sistem perawatan kesehatannya yang rusak.

Suara.com - Setelah lebih dari dua tahun tidak melaporkan kasus Covid-19, kini virus corona ngamuk di Korea Utara. Negara yang cukup tertutup terhadap dunia luar itu hari Rabu melaporkan 232.880 kasus baru demam dan enam kematian lainny.

Sementara pemimpin Kim Jong Un menuduh para pejabat "tidak dewasa" dan lalai dalam penanganan awal mereka terhadap wabah Covid-19 yang melanda seluruh negara yang tidak divaksinasi. Demikian seperti dilansir dari France24. 

Mereka mengatakan 62 orang telah meninggal dan lebih dari 1,7 juta jatuh sakit di tengah penyebaran demam yang cepat sejak akhir April. Dikatakan lebih dari satu juta orang pulih tetapi setidaknya 691.170 tetap dikarantina.

Pakar luar mengatakan sebagian besar penyakitnya adalah Covid-19, meskipun Korea Utara hanya dapat mengkonfirmasi sejumlah kecil kasus Covid-19 sejak mengakui wabah Omicron minggu lalu, kemungkinan karena kemampuan pengujian yang tidak memadai.

Baca Juga: Syarat Perjalanan Dalam Negeri Setelah Boleh Buka Masker di Ruang Terbuka

Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Kegagalan untuk mengendalikan wabah dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan di Korea Utara, mengingat sistem perawatan kesehatannya yang rusak dan penolakannya terhadap vaksin yang ditawarkan secara internasional yang telah membuat populasi 26 juta orang tidak diimunisasi.

Wabah ini hampir pasti lebih besar daripada jumlah demam, mengingat kurangnya tes dan sumber daya untuk memantau orang sakit, dan ada juga kecurigaan bahwa Korea Utara tidak melaporkan kematian untuk melunakkan pukulan bagi Kim. Pandemi ini semakin merusak ekonomi yang telah dirusak oleh salah urus dan sanksi yang dipimpin AS atas pengembangan senjata nuklir dan rudal Kim.

Kantor Berita Pusat Korea resmi Korea Utara mengatakan Kim selama pertemuan Politbiro partai yang berkuasa pada hari Selasa mengkritik para pejabat atas tanggapan awal pandemi mereka, yang katanya menggarisbawahi “ketidakmatangan dalam kapasitas negara untuk mengatasi krisis” dan menyalahkan kerentanan mereka sikap positif, kelambanan, dan tidak aktif.”

Dia mendesak para pejabat untuk memperkuat pengendalian virus di tempat kerja dan melakukan "upaya berlipat ganda" untuk meningkatkan pasokan kebutuhan sehari-hari dan menstabilkan kondisi kehidupan, kata KCNA, Rabu. Komentar Kim muncul beberapa hari setelah dia mengomel para pejabat tentang bagaimana mereka menangani distribusi obat-obatan yang dikeluarkan dari cadangan negara dan memobilisasi pasukannya untuk membantu mengangkut pasokan ke apotek di ibu kota Pyongyang, yang dibuka 24 jam untuk menangani krisis.

Tidak jelas apakah pengakuan Korea Utara tentang wabah Covid-19 mengomunikasikan kesediaan untuk menerima bantuan dari luar. Pemerintah Kim telah menghindari jutaan suntikan vaksin yang ditawarkan oleh program distribusi COVAX yang didukung PBB, kemungkinan karena persyaratan pemantauan internasional yang menyertainya.

Baca Juga: Satgas Minta Warga Tes COVID-19 Jika Melakukan 3 Hal Ini

Korea Utara dan Eritrea adalah satu-satunya negara anggota PBB yang berdaulat yang belum meluncurkan vaksin. Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan dalam sebuah pengarahan pada hari Selasa bahwa badan tersebut telah menawarkan untuk mengirim vaksin, obat-obatan, tes dan dukungan teknis kepada kedua negara, tetapi tidak ada pemimpin negara yang menanggapi.

Komentar