facebook

Bisa Menyebabkan Depresi, Apa Itu Blaming Culture pada Orang Tua Bayi?

Vania Rossa | Dini Afrianti Efendi
Bisa Menyebabkan Depresi, Apa Itu Blaming Culture pada Orang Tua Bayi?
Ilustrasi ibu dan bayi (Pixabay.com)

Jika bayi kembung, ibunya akan disalahkan dengan argumen 'Ah ASI-nya jelek nih'!

Suara.com - Jadi orang tua bayi itu sulit, lho. Kalau terjadi sesuatu pada si bayi, orang tualah yang pertama kali akan disalahkan oleh lingkungan di sekitarnya. Tindakan ini disebut sebagai blaming culture, yang sangat dilarang oleh dokter spesialis anak.

Dikatakan dr. Lucky Yogasatria, Sp.A, masyarakat sudah saatnya berhenti menyalahkan orang tua atas segala hal yang terjadi pada bayi.

"Jika anaknya kembung, ibunya akan disalahkan dengan argumen 'Ah ASI-nya jelek nih', anaknya jarang BAB akan dibilang Iibunya nih pasti makannya yang aneh aneh', anaknya ileran 'Ibunya nih ngidam nggak diturutin'. Semua hal yang terjadi pada bayi, ibu akan disalahkan oleh masyarakat," ujar dr. Lucky melalui konten instagramnya dikutip suara.com, Selasa (5/7/2022).

Menurutnya, melakukan blaming culture ini sama sekali tidak bermanfaat. Selain tidak menyelesaikan masalah, tindakan ini hanya akan menyebabkan orang tua, terutama ibu menjadi depresi.

Baca Juga: Kisah Pilu 'Layangan Putus Versi ASN' Berlanjut: Setelah Diselingkuhi, Briptu Suci Kehilangan Calon Bayi yang Meninggal

"Maka dari situlah pentingnya bertemu dokter spesialisasi anak, jika terjadi masalah ya nanti akan diperbaiki, bukannya disalah-salahkan," jelasnya.

Ia juga menyarankan agar para anggota keluarga lain yang belum paham sebaiknya dibawa ke dokter spesialis anak, untuk diedukasi secara langsung.

"Silakan bawa saja neneknya, kakeknya, mertuanya ataupun tetangganya biar sekalian diberikan edukasi oleh dokter anaknya," tutup dr. Lucky.

Sementara itu, seorang ibu rentan mengalami depresi setelah melahirkan. Ini karena perasaan gugup dan sedikit cemas kerap dialami ibu sebelum melahirkan, terutama bila pertama kali menjadi ibu.

Adapun kebahagiaan ibu pascapersalinan bisa datang bersamaan dengan rasa sedih, sehingga berpengaruh pada perubahan suasana hati yang cepat.

Baca Juga: Warga Temukan Bayi di Semak-semak Dalam Keadaan Tali Pusar Masih Menempel, Diduga Dibuang Orang Tua

Komentar