Perempuan Ini Tewas Setelah Makan Tiram Mentah, Bagaimana Bisa?

Ruben Setiawan | Rinaldi Aban
Perempuan Ini Tewas Setelah Makan Tiram Mentah, Bagaimana Bisa?
Jeanette LeBlanc dari Texas, tewas tiga pekan usai konsumsi tiram mentah. (Viral4Real)

Diduga, ada "bakteri pemakan daging" yang dikandung tiram mentah.

Setiap tahun jutaan orang Amerika memakan tiram mentah yang disajikan dengan lemon atau sedikit saus.

Namun bila dimakan mentah, moluska ini bisa menimbulkan risiko kesehatan bagi  kelompok orang tertentu. Pasalnya, beberapa tiram mentah mengandung bakteri Vibrio Vulnificus yang dapat menyebabkan kematian.

Contohnya seperti perempuan satu ini yang makan beberapa tiram dan meninggal tiga minggu kemudian.

Jeanette LeBlanc dari Texas dilaporkan  memakan tiram tersebut bersama teman-temannya di daerah Pantai Lousiana pada bulan September tahun lalu.

LeBlanc dan temannya, Karen Bowers, membeli beberapa tiram mentah di pasar Westwego yang kemudian mereka santap di Pantai Lousiana.

Kedua perempuan tersebut makan dua lusin tiram mentah sebelum akhirnya LeBlanc jatuh sakit.

Namun, sayangnya 36 jam kemudian LeBlanc menderita ruam di seluruh kakinya. Awalnya mereka pikir hanya reaksi alergi biasa.

"Kami pikir hal itu hanyalah reaksi alergi biasa," kata Bowers.

Melansir Viral4real, dua hari kemudian kondisi LeBlanc semakin memburuk. Keluargaya membawanya ke rumah sakit. Dokter kemudian memberitahukan bahwa ia terkena bakteri vibrio.

Suami LeBlanc, Vicki Bergquist, mengatakan bahwa vibrio yang dimaksud adalah bakteri pemakan daging.

"Kakinya menderita luka parah akibat bakteri tersebut," ujar Bergquist.

Bahkan LeBlanc harus melawan penyakit tersebut selama 21 hari. Namun, nyawanya tidak dapat diselamatkan. Ia meninggal pada 15 Oktober 2017 lalu.

"Saya bahkan tidak bisa membayangkan ia akan bisa bertahan selama 21 hari. Kebanyakan orang tidak akan bisa melakukannya," jelasnya

"Dia adalah orang yang hebat, banyak tertawa, mencintai keluarganya, mencintai ayahnya," tambah Bergquist.

Bowers dan Bergquist mengatakan bahwa mereka ingin menyadarkan masyarakat tentang bahaya bakteri vibrio tersebut.

"Jika mereka benar-benar tahu apa yang bisa terjadi pada mereka dan benar-benar bisa mati dalam waktu 36 hingga 48 jam. Kami tahu risikonya begitu tinggi, saya pikir dia akan berhenti  makan tiram," ungkap Bergquist.

Sebagian besar infeksi ini terjadi antara bulan Mei hingga Oktober. Gejalanya antara lain diare, mual, demam dan menggigil.

Infeksi yang lebih parah bisa menyebabkan kematian.

loading...
loading...
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS