Habitat for Humanity Indonesia Komunitas Relawan Wujudkan Hunian Layak Huni

Ririn Indriani | Vessy Dwirika Frizona
Habitat for Humanity Indonesia Komunitas Relawan Wujudkan Hunian Layak Huni
Komunitas Habitat for Humanity Indonesia. (Foto: Dok Habitat for Humanity Indonesia)

Habitat for humanity Indonesia telah membantu lebih dari 80.000 keluarga untuk meningkatkan kondisi rumah mereka.

Suara.com - Tak perlu mewah, memiliki tempat tinggal layak huni adalah impian semua orang. Namun sayang, masih banyak di dunia ini masyarakat tinggal di hunian yang jauh dari kata layak.

Menyoroti masalah ini, tentu hunian yang buruk dapat mengakibatkan timbulnya penularan penyakit.

Untuk itu, Habitat for Humanity Indonesia (Habitat Indonesia) yang hadir pada 1997 lahir sebagai bagian dari Habitat for Humanity International.

Habitat for Humanity International merupakan sebuah organisasi non-profit yang berasal dari Amerika Serikat.

Organisasi tersebut memiliki tujuan untuk mengawal konstruksi atau peningkatan perumahan sehingga menjadi rumah layak huni, sederhana, serta rumah terjangkau bagi keluarga berpenghasilan rendah.

"Hingga hari ini, Habitat Indonesia telah mengumpulkan berbagi sumber daya untuk membantu lebih dari 80.000 keluarga untuk meningkatkan kondisi rumah mereka. Habitat Indonesia berupaya untuk mencapai 100.000 keluarga terlayani melalui berbagai dukungan seperti rumah layak huni, akses air dan sanitasi," ujar Rick Hathaway, Wakil Presiden Habitat Asia-Pacific saat ditemui Suara.com beberapa waktu lalu di Jakarta.

Habitat for Humanity Indonesia saat mengikuti kegiatan Leadership Academy. (Foto: Dok Habitat for Humanity Indonesia)
Habitat for Humanity Indonesia saat mengikuti kegiatan Leadership Academy. (Foto: Dok Habitat for Humanity Indonesia)

Lebih lanjut ia menjelaskan, komunitas ini membawa para anak muda secara bersama-sama dari kawasan lintas Asia-Pasifik untuk mendukung keluarga dan orang-orang yang
memerlukan rumah layak huni.

Melalui kegiatan relawan, pengumpulan dana, serta meningkatkan kesadaran dan memberikan suara mereka dalam mendukung rumah terjangkau, setiap orang muda dapat membantu keluarga menjadi berdaya, sejahtera, dan mandiri yang mereka perlukan untuk membangun hidup lebih baik.

"Gerakan tersebut mendorong anak muda untuk turut ambil bagian dalam memimpin dan memotivasi kawan sebaya dalam menciptakan perubahan sosial dengan membangun rumah yang layak melalui jejaring online," sambungnya.

Habitat for Humanity, khususnya para relawan muda di Asia – Pasifik memberikan waktu, energi, dan sumber daya untuk membantu mewujudkan rumah layak huni dan masyarakat yang inklusif, yang memungkinkan masyarakat memeroleh kesempatan untuk hidup lebih sehat, pendidikan, serta perekonomian yang lebih baik untuk jutaan keluarga yang ada.

Tahun ini, bersama Habitat Young Leaders Build, juga menyoroti partisipasi anak muda untuk mengatasi perkembangan krisis hunian dan iklim.

Salah satu negara di bawah koordinasi Habitat for Humanity Asia Pasifik yakni India melibatkan relawan dalam proses sosialisasi pengurangan risiko bencana dan kesadaran akan air yang layak bagi masyarakat setempat.

Habitat for Humanity Indonesia saat mengikuti kegiatan Leadership Academy. (Foto: Dok Habitat for Humanity Indonesia)
Habitat for Humanity Indonesia saat mengikuti kegiatan Leadership Academy. (Foto: Dok Habitat for Humanity Indonesia)

Di Indonesia dan Filipina, sejumlah kegiatan juga akan menyoroti inisiatif-inisiatif berkenaan dengan Participatory Approach for Safe Shelter and Settlements Awareness (PASSA).

Kegiatan PASSA-Youth akan meningkatkan keterlibatan anak muda dalam pengurangan risiko bencana untuk meningkatkan ketahanan di kalangan masyarakat yang rawan bencana dan masyarakat yang rentan.

“Tinggal di kawasan yang rawan bencana, Habitat for Humanity Indonesia hadir dari berbagai negara untuk membantu keluarga yang membutuhkan membangun rumah layak huni, akses air bersih dan sanitasi, serta semakin memberdayakan para perempuan demi peningkatan kesejahteraan keluarga yang lebih baik serta mendukung pendidikan generasi muda selanjutnya,” tutur Susanto, Direktur Nasional Habitat for Humanity Indonesia.

Terinspirasi dengan apa yang orang muda dapat lakukan untuk meningkatkan ketahanan komunitas dan berkontribusi pada solusi hunian dan iklim yang dihadapi.

"Kami ingin terkoneksi dengan anak muda untuk mendesak mereka mendukung gerakan kami dan membangun pergerakan anak muda yang kuat untuk membantu mengurangi kekurangan hunian global yang diperburuk dengan krisis iklim," tegas Susanto.

Ke depan, sambung dia, kegiatan serupa akan diadakan oleh berbagai kelompok anak muda yang bergabung Habitat for Humanity di 17 negara dan satu area administratif khusus.

"Campus chapters, organisasi orang muda, dan relawan dari Jepang, Korea, Hong Kong dan Singapura akan mengunjungi masyarakat dan membangun rumah di berbagai negara didukung program relawan global Habitat for Humanity," terang Susanto merinci.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS