Selain Pulau Komodo, Ini 5 Cagar Biosfer Indonesia yang Terdaftar di UNESCO

Vania Rossa | Dini Afrianti Efendi
Selain Pulau Komodo, Ini 5 Cagar Biosfer Indonesia yang Terdaftar di UNESCO
Gunung Bromo. [Shutterstock]

Cagar biosfer adalah kawasan yang terdiri dari darat, laut, dan pesisir yang dilindungi sebagai tempat konservasi keanekaragaman hayati, dan kehidupan berkelanjutan.

Suara.com - Taman Nasional Komodo (TNK), Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, adalah salah satu kawasan Cagar Biosfer yang sudah berada di bawah naungan UNESCO sejak Januari 1977. TNK adalah habitat asli bagi 5.700 ekor hewan purba kadal raksasa atau yang dikenal komodo itu.

Cagar biosfer adalah wilayah asli atau kawasan yang terdiri dari darat, laut, dan pesisir yang dilindungi sebagai tempat konservasi keanekaragaman hayati, dan kehidupan berkelanjutan.

TNK dianggap sedang mendapat ancaman karena adanya rencana pembangunan tempat wisata 'jurassic park' di lahan seluas 219.322 hektar itu. Rencana ini lantas mendapat kecaman dari lintas masyarakat karena dianggap bisa merusak habitat asli, hewan langka pemakan rusa itu.

Apalagi di pulau Rinca, Komodo, dan Padar itu adalah tempat komodo berkembang biak dan berburu makanan mereka. Pembangunan tempat wisata selain mengganggu habitat asli komodo, juga bisa berimbas pada rusaknya sosial ekonomi masyarakat sekitar, karena semakin banyak pekerja dan pariwisata yang berdatangan, dan mata pencaharian masyakat lokal semakin termarjinalkan.

Baca Juga: Tagar Save Komodo Trending, Ini Kawasan Terindah di Taman Nasional Komodo

Selain TNK, masih ada sederet cagar biosfer di Indonesia yang masuk dalam naungan UNESCO, seperti yang dirangkum dan dikutip suara.com, dari situs UNESCO Selasa (27/10/2020).

1. Bromo Tengger Semeru-Arjuno
Cagar biosfer ini terletak di Jawa Timur, yang terdiri dari gunung berapi aktif bernama Gunung Bromo dengan ketinggian 2.392 meter di atas permukaan laut (mdpl). Di dalam kawasan ini terdapat 1.025 spesies flora yang dilaporkan, ada lebih dari 226 spesies anggrek, serta 260 tanaman obat dan tanaman hias di kawasan tersebut.

2. Taka Bonerate-Kepulauan Selayar
Cagar biosfer ini terletak di Kepulauan Selayar, Provinsi Sulawesi Selatan. Kawasan ini terdiri dari wilayah laut yang sangat luas yang terdiri dari pulau-pulau kecil, apalagi kekayaan bawah laut dengan berbagai terumbu karang yang indah.

Di pinggir pantai terdiri dari hutan bakau yang berfungsi sebagai penahan abrasi dari gelombang laut yang kuat. Hutan bakau ini juga kerap jadi tempat berteduh dan bertelurnya berbagai jenis ikan dan habitat para burung.

3. Siberut
Siberut adalah rangkaian empat Kepulauan Mentawai yang terletak di lepas pantai barat Sumatera. Kawasan ini adalah tempat yang sudah terisolasi dari dataran Sumatera selama kurang lebih 500.000 tahun, sehingga endemisme yang hidup di kawasan ini adalah hewan langka.

Baca Juga: Bintang Emon: Komodo Tidak Melawan Aja Rumahnya Digusur

Lebih dari 65 persen mamalia dan 15 persen tumbuhan di Siberut adalah endemik langka, yang menjadikan kawasan ini sebagai tempat unik di dunia. Spesies siamang, monyet mentawai, monyet daun mentawai, dan monyet berhidung pesek ekor babi hanya bisa ditemukan di cagar alam ini.

Komentar