alexametrics

Hari Pahlawan: Google Doodle Tampilkan Ismail Marzuki, Siapa Dia?

Bimo Aria Fundrika
Hari Pahlawan: Google Doodle Tampilkan Ismail Marzuki, Siapa Dia?
Google Doodle Ismail Marzuki pada Hari Pahlawan, 10 November 2021. (ANTARA/Google Indonesia)

Ismail Marzuki lahir di Kwitang, Jakarta Pusat, Indonesia pada 11 Mei 1914, ketika wilayah itu berada di bawah kekuasaan kolonial Belanda.

Suara.com - Hari Pahlawan diperingati pada 10 November setiap tahunnya. Pada peringatan kali ini Goole ikut merayakannya dengan membuat Google Doodle salah satu pahlawan dan tokoh nasional Ismail Marzuki

Bagi banyak generasi terdahulu nama Ismail Marzuki mungkin sudah tidak asing lagi. Tapi, tidak ada salahnya untuk mengenal lagi sosok Ismail Maruzki. 

Dikutip dari ANTARA,  Ismail Marzuki, merupakan tokoh yang lagu-lagu patriotiknya menjadikannya sebagai pahlawan nasional selama gerakan kemerdekaan bangsa.

Mengutip Google melalui keterangannya, Rabu, pada hari ini di tahun 1968, pemerintah Indonesia menghormati warisannya dengan peresmian apa yang sekarang menjadi Pusat Kesenian Jakarta - Taman Ismail Marzuki (TIM), yang berfungsi sebagai pusat pelestarian warisan budaya Indonesia dan inovasi kreatif dalam seni rupa, musik, teater, tari, dan film.

Baca Juga: Hari Pahlawan, Fajar Alfian Ajak Generasi Muda Banggakan Negeri

Ismail Marzuki lahir di Kwitang, Jakarta Pusat, Indonesia pada 11 Mei 1914, ketika wilayah itu berada di bawah kekuasaan kolonial Belanda.

Meskipun profesi musik tidak umum di komunitas ini, Marzuki tumbuh berlatih hingga lima jam sehari untuk menguasai delapan instrumen: harmonika, mandolin, gitar, ukulele, biola, akordeon, saksofon, dan piano.

Pada usia 17, ia menggubah lagu pertama dari ratusan lagu yang akan ia hasilkan sepanjang kariernya.

Lagu-lagu Marzuki menangkap perjuangan kemerdekaan Indonesia dengan nada melankolis sekaligus mewakili ketahanan bangsa melalui melodi yang melambung.

Dia mengisi hati orang Indonesia dengan kebanggaan selama bertahun-tahun dengan menyiarkan lagu-lagunya (sembilan di antaranya menjadi lagu kebangsaan) di radio publik.

Baca Juga: Inspirasi 10 Kata Kata Hari Pahlawan 2021

Pada tahun 1955, Marzuki mengambil alih sebagai pemimpin Orkestra Studio Jakarta yang bergengsi dan menggubah lagu Pemilihan Umum, tema musik pemilihan umum pertama di Indonesia.

Komentar