facebook

6 Fakta Unik Mengenai Hari Raya Imlek yang Jarang Diketahui Orang

Vania Rossa
6 Fakta Unik Mengenai Hari Raya Imlek yang Jarang Diketahui Orang
Ilustrasi Hari Raya Imlek. (Shutterstock)

Ada sejumlah tradisi yang sama sekali tidak dilakukan di Indonesia, yang bahkan masyarakat Indonesia dengan darah Tionghoa saja belum tentu mengetahuinya.

Suara.com - Jatuh tepat pada 1 Februari pada tahun ini, hari raya Imlek masih menjadi perayaan yang dinanti dan disambut antusias oleh sebagian besar masyarakat Tionghoa di Indonesia. Hari raya Imlek menjadi momen terbaik untuk masak dan makan hidangan lezat, kumpul bersama keluarga besar, sampai berbagi rezeki melalui tradisi membagikan angpao.

Menilik kembali sejarahnya di tanah air, Imlek sendiri baru diakui secara resmi sebagai hari libur nasional dan perayaan kebudayaan resmi pada era Reformasi. Setelah sebelumnya perayaannya dilarang, Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur mencabut larangan tersebut pada tahun 2000.

Di Indonesia, Imlek merupakan waktu untuk beribadah terutama bagi pemeluk agama Konghucu. Sementara, bagi warga Tionghoa beragama lain, Imlek menjadi ajang untuk bertemu saudara dan kerabat yang sudah lama tidak ditemui, berbagi makanan dan uang, sampai berlibur dan bertamasya.

Sementara itu, di negara asalnya, Imlek atau Tahun Baru Cina memiliki beberapa makna dan perayaan yang benar-benar berbeda. Ada sejumlah tradisi yang sama sekali tidak dilakukan di Indonesia, yang bahkan masyarakat Indonesia dengan darah Tionghoa saja belum tentu mengetahuinya.

Baca Juga: Sederet Makanan Ini Bawa Keberkahan Saat Tahun Baru Imlek, Penuh Filosofi

Dari pengucapan ‘Gong Xi Fa Chai’ yang ternyata kurang tepat padahal sangat lazim diucapkan pada saat Imlek di Indonesia, sampai nilai-nilai filosofis yang mendalam dari beragam aktivitas dan tradisi yang dilakukan dalam memperingati Tahun Baru Imlek.

Dekoruma sudah mengumpulkan enam fakta unik dan menarik dari perayaan hari raya Imlek yang jarang diketahui oleh orang lain, termasuk Anda yang mungkin merayakan Imlek bersama keluarga setiap tahunnya.

1. Di Negara Asalnya, Imlek Disebut dengan Festival Musim Semi
Di Cina, Imlek juga dikenal sebagai festival musim semi atau ‘chunjie’ daripada sebagai ajang tahun baru atau ‘Nongli Xinnian’. Imlek menandakan pergantian musim dari musim dingin menuju ke musim semi. Maka dari itu, Imlek jatuh di bulan Januari atau Februari setiap tahunnya dengan tanggal yang berbeda-beda.

Menariknya, Imlek juga menjadi libur nasional yang terpanjang di Cina. Minimal berlangsung selama lima belas hari sampai puncaknya pada Cap Go Meh yang mana akan ada serangkaian ritual ibadah dan sembahyang yang akan dilakukan.

Namun, libur Imlek terpanjang malah bisa mencapai 40 hari lamanya. Ini dikarenakan perayaan Imlek digabung dengan perayaan festival-festival lain sepanjang musim semi.

Baca Juga: Lirik Lagu Imlek Xin Nian Kuai Le dan Artinya, Bisa Diputar saat Perayaan Tahun Baru Imlek 2022

2. Punya Kemiripan dengan Perayaan Idul Fitri
Dengan banyaknya hari libur selama Imlek, momen ini menjadi waktu bagi masyarakat di Cina untuk pulang kampung atau mudik. Arus mudiknya pun sangat masif dengan rekor 3 miliar perjalanan yang dilakukan oleh warga yang pulang ke daerah asalnya pada Imlek tahun 2020.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar