facebook

Di Kamboja Ada Tanaman Langka Berbentuk Penis, Begini Wujudnya

Risna Halidi | Dini Afrianti Efendi
Di Kamboja Ada Tanaman Langka Berbentuk Penis, Begini Wujudnya
Ilustrasi penis (Shutterstock)

Karena keunikan bentuknya, tanaman yang mirip dengan kantong semar di Indonesia ini, sedang dalam kondisi kritis karena kerap dipetik sembarangan.

Suara.com - Setiap negara memiliki ciri khas dan tanaman unggulan, salah satunya Nepenthes holdenii, tanaman bentuk penis yang masuk kategori tanaman karnivora langka di Kamboja.

Tapi karena keunikan bentuknya, tanaman yang mirip dengan kantong semar di Indonesia ini, sedang dalam kondisi kritis karena kerap dipetik sembarangan.

Hal ini membuat Kementerian Lingkungan Kamboja sampai memohon agar masyarakat meninggalkan dan membiarkan tanaman langka tersebut tumbuh dan tidak memetiknya.

"Terima kasih sudah mencintai sumber daya alam, tapi jangan memetiknya sembarangan," ujar Kementerian Lingkungan Kamboja mengutip Live Science, Rabu (18/5/2022).

Baca Juga: Mengapa Bentuk Penis Lelaki Mirip Seperti Jamur? Peneliti Ungkap Alasannya

Tanaman Langka Berbentuk Penis di Kamboja (Twitter)
Tanaman Langka Berbentuk Penis di Kamboja (Twitter)

Adapun tanaman berbentuk alat kelamin lelaki itu masih masuk turunan Nepenthes bokorensist, yang ditemukan fotografer satwa liar lepas, Jeremy Holden dan Ilustrator Botani, Francois Mey.

Tapi tanaman penis ini, masuk kategori yang lebih langka dibanding tanaman karnivora lainnya, dan keberadaannya hanya diketahui peneliti tertentu.

Tanaman ini hanya bisa bertahan hidup di tanah dengan sedikit nutrisi, tapi ia bisa hidup dengan menarik mangsa untuk mendekatinya, sampai akhirnya serangga masuk ke dalam kantong tumbuhan dan jadi nutrisi diserap agar ia tetap hidup.

"Sehingga ketika Anda mencium kantong tumbuhan atau lubang bokorensis tersebut, aromanya sangat manis seperti permen," ungkap Mey.

Sayangnya habitat tanaman penis ini terus menurun dari tahun ke tahun, karena perubahan alih fungsi lahan menjadi pertanian atau lahan pribadi.

Baca Juga: Jangan Lupa Jaga Kebersihan Penis Setiap Hari, Ini Cara yang Tepat untuk Cegah Infeksi!

Selain itu, bentuk tanaman ini juga membuat banyak masyarakat tertarik untuk memetiknya. Padahal tindakan ini membahayakan keberlangsungan hidup tumbuhan tersebut.

"Jika tertarik untuk lelucon, berpose dan berswafoto dengan tanaman tersebut tak masalah. Hanya saja jangan memetiknya, karena akan membuat tanaman jadi lemah, karena tanaman membutuhkan kantong semar itu agar bisa tetap hidup dan mendapatkan nutrisi," sambung Mey.

Komentar