Didukung NU Jadi Cawapres Jokowi, Mahfud : Nahdlatul Ulama Netral

Pebriansyah Ariefana
Didukung NU Jadi Cawapres Jokowi, Mahfud : Nahdlatul Ulama Netral
Mahfud MD. (Suara.com/Ria Rizki)

Mahfud mengatakan jikalau dirinya terpilih sebagai cawapres, maka itu rencana Tuhan.

Suara.com - Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD menilai selama ini Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) netral di tengah politik, terutama saat Pemilihan Presiden dan Kepala Daerah. Meski NU menyatakan mendukung keputusan NU jika Jokowi memilih Mahfud sebagai calon wakil presiden.

Hal itu dikatakan Mahfud di akun Twitternya, @mohmahfudmd, Selasa (17/7/2018). Mahfud menjelaskan NU sebagai organisasi kemasyarakatan agama selama ini sudah netral.

"Saya berterimakasih kepada PBNU yang sudah netral selama ini. Kali ini pun dengan mendukung saya jika dipilih Pak Jokowi, sebenarnya NU sebagai jam’iyyah, netral. Itu bagus," kata Mahfud.

Mahfud mengatakan jikalau dirinya terpilih sebagai cawapres, maka itu rencana Tuhan. Jokowi, lanjut dia, yang menentukan itu semua.

"Kan saya bilang kita tak bisa melawan skenario Allah. Skenario Allah itu bisa berwujud pada keputusan Pak Jokowi dan parpol-parpol," kata dia.

Sebelumnya, Anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) itu mengklaim tidak tahu, kalau namanya masuk bursa cawapres untuk mendampingi Joko Widodo (Jokowi) di Pilpres 2019.

Ini dikatakan Mahfud seusai memenuhi undangan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh di acara Akademi Bela Negara Partai Nasdem ke-2. Dalam acara ini, Presiden Jokowi memberikan kuliah umum.

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi ini menerangkan, ia hanya tahu perkembangan bursa cawapres Jokowi dari pemberitaan media.

"Dan itu memang secara konstruksional, siapapun calon wapresnya kan tidak harus tahu dalam proses seperti ini. Mungkin belum ada yang tahu juga yang di kantong pak Jokowi itu siapa saja dan dari mana," kata Mahfud.

Menurut Mahfud, di sela-sela acara bela negara Partai Nasdem tidak membahas soal cawapres. Namun, ia mengakui sering bertemu Jokowi di sejumlah acara.

"Bicara hal lain yang menyangkut kenegaraan yang terjadi di tengah masyarakat saja. Kalau menyangkut pilpres, saya belum pernah secara langusung," katanya.

Meski begitu, Mahfud bersyukur kalau namanya benar diperhitungkan Jokowi sebagai bakal cawapres. Ia menyerahkan porses akhir pada Jokowi dan partai koalisi.

"Alhamdulillah, biar nanti berproses, mudah-mudahan lahir calon yang terbaik, yang penting Indonesia itu jadi lebih baik," kata dia.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS