Dukung Jokowi - Maruf Amin, PSI: Muchdi PR Bermasalah

Pebriansyah Ariefana
Dukung Jokowi - Maruf Amin, PSI: Muchdi PR Bermasalah
Surya Tjandra

Selain itu Muchdi PR akan menjadi kuda troya dalam kubu Jokowi.

Suara.com - Partai Solidaritas Indonesia atau PSI menilai Muchdi PR bermasalah. Muchdi PR atau Muchdi Purwoprandjono menyatakan mendukung Jokowi - Maruf Amin di Pilpres 2019. Padahal Muchdi PR merupakan politisi Partai Berkarya yang mendukung Prabowo Subianto - Sandiaga Uno.

Juru bicara PSI Surya Tjandra menilai Muchdi PR mendukung Jokowi hanya ingin mencari sensasi. Selain itu Muchdi PR akan menjadi kuda troya dalam kubu Jokowi.

"Pantas dipertanyakan apakah dia ingin berperan sebagai kuda troya yang merusak dari dalam, atau memang hanya ingin mencari sensasi belaka?" ujar Surya Tjandra saat dihubungi, Selasa (12/2/2019).

Surya mengatakan bahwa dukungan kepada Jokowi sejatinya adalah bukti nyata dari kinerja yang sudah diberikan oleh Presiden Jokowi hingga mendapat apresiasi yang baik. Termasuk dari petinggi Partai Berkarya yang bukan termasuk partai pendukung. PSI juga menilai dukungan tersebut perlu disikapi dengan hati-hati.

"Karena tidak hanya datang dari seorang petinggi sebuah partai yang dipimpin Tommy Soeharto, pewaris sah rezim otoriter Orde Baru, yang adalah juga pendukung Pasangan Calon Nomor Urut 02, tetapi khususnya juga karena personal Muchdi PR sendiri yang memang bermasalah," kata Surya.

Surya menekankan bahwa nama Muchdi PR disebut-sebut terlibat di dalam kasus penculikan yang diduga juga melibatkan Capres Prabowo Subianto. Menurut Surya, jika Muchdi tulus mendukung Jokowi - Maruf Amin, yang bersangkutan harus membuka semua nama yang terlibat penculikan aktivis.

Pada pertengahan 2008, Muchdi PR menjadi terdakwa dalam kasus pembunuhan aktivis HAM Munir. Muchdi PR dianggap bertanggung jawab atas kematian Munir.

Dalam persidangan yang sama, terungkap bahwa pada saat Muchdi PR menjabat sebagai Danjen KOPASSUS menggantikan Prabowo, ia justru membebaskan para aktivis yang ditangkap. Pada 31 Desember 2008, Majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menvonis Muchdi PR bebas murni dari segala dakwaan.

"Kami menilai dukungan orang macam Muchdi tidak hanya menyakiti para pejuang hak asasi manusia yang masih terus berjuang menuntaskan kasus penculikan aktivis, tetapi juga tidak akan menambah elektabilitas Jokowi - Maruf Amin," katanya.

"PSI berharap Presiden Jokowi bisa menyikapi hal ini dengan bijaksana, dan terus fokus pada penyampaian capaian-capaian pembangunan yang sudah kian nyata belakangan ini, terutama rencana pembangunan manusia yang akan menjadi fokus pada periode kedua nanti," tegas Surya.

Komentar

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS