Cek Fakta

CEK FAKTA: Petir Menggelegar karena Presiden Jokowi Masuk ke Kakbah?

Reza Gunadha
CEK FAKTA: Petir Menggelegar karena Presiden Jokowi Masuk ke Kakbah?
Presiden Jokowi masuk Kakbah. (Laily Rachev - Biro Pers Sekretariat Presiden)

Menara jam tertinggi dunia di kota suci Mekkah, Arab Saudi mendadak gelap. Setelah instalasi listrik di bangunan itu tergangggu akibat sambaran petir.

Suara.com - Viral artikel saduran yang termuat di sejumlah laman daring dan disebar di media-media sosial, bahwa suara petir menggelegar setelah Presiden Jokowi masuk ke Kakbah, Mekkah, Arab Saudi.

Untuk diketahui, Jokowi menunaikan ibadah umrah bersama keluarganya setelah selesai melakoni debat pamungkas Pilpres 2019, Sabtu (13/4) akhir pekan lalu.

Saat umrah di Mekkah, Presiden Jokowi dan keluarga diperkenankan masuk ke dalam Kakbah oleh Raja Salman bin Abdulaziz sebagai bentuk penghormatan.

Klaim yang diperiksa:

Sejumlah laman daring seperti itoday.co.id dan eramuslim.com memuat artikel mengenai Petir Menggelegar Setelah Jokowi Masuk ke Kabah.

Berikut naskah artikel tersebut:

Menara jam tertinggi dunia di kota suci Mekkah, Arab Saudi mendadak gelap. Setelah instalasi listrik di bangunan itu tergangggu akibat sambaran petir.

Dilaporan harian lokal Sabq, listrik di menara jam yang menghadap langsung ke Kabah itu sempat padam dalam beberapa jam, sebelum akhirnya dipulihkan dan kembali normal.

"Daya listrik sudah berhasil dipulihkan beberapa jam kemudian setelah kejadian. Kini sudah berfungsi dengan baik dan tidak ada lagi masalah," kata seorang pejabat pemerintaah di Mekkah.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo didampingi Ibu Iriana Jokowi diberi kesempatan masuk ke dalam Kakbah di Masjidil Haram saat menunaikan ibadah umrah di Tanah Suci, Senin (15/4/2019).

Dua putra Jokowi, yakni Gibran Rakabuming Raka dan Kaesang Pangarep, ikut dalam ibadah tersebut.

"Pada kesempatan itu, Presiden, Ibu Iriana, dan rombongan terbatas berkesempatan masuk ke dalam Kakbah," demikian informasi yang diterima dari Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin.

Seusai masuk ke dalam Kakbah, Presiden bersama rombongan melakukan tawaf yang kemudian dilanjutkan dengan shalat Subuh berjamaah di depan multazam.

Semua laman daring tersebut mengklaim, artikel itu disadur dari Al Jazeera Online.

Berdasarkan penelusuran Suara.com, terdapat laman daring bernama aljazera.online. laman tersebut tidak memakai bahasa Inggris atau Arab, melainkan Indonesia.

Kekinian, artikel tersebut disebar oleh warganet sehingga viral di media-media sosial.

[Al Jazera Online]
[Al Jazera Online]

Fakta:

Al Jazeera menegaskan, tidak memunyai artikel Petir Menggelegar Setelah Presiden Jokowi Masuk ke Kabah seperti yang disadur sejumlah laman daring tersebut.

Untuk menegaskan hal tersebut, Kepala Biro Jakarta Al Jazeera Network, Sohaib Jassim, membuat pernyataan tertulis sebagai berikut:

Salam,

Sehubungan dengan beredarnya sebuah tulisan berjudul "Petir Menggelegar Setelah Presiden Indonesia Masuk ke Kabah" yang dipublikasikan oleh situs bernama aljazera.online kemarin, Al Jazeera Media Network Biro Jakarta bermaksud menyampaikan keterangan sebagai berikut:

  1. Al Jazeera Media Network tidak pernah memproduksi tulisan itu dan tidak memiliki hubungan apapun dengan pengelola situs tersebut.
  2. Al Jazeera Media Network mengecam keras penggunaan nama situs yang seolah-olah mirip dengan nama media kami.
  3. Al Jazeera Media Network mendesak agar pengelola situs aljazera.online dan situs-situs lain yang mencatut nama kami agar segera mengganti nama karena sangat merugikan Al Jazeera Media Network.
  4. Al Jazeera Media Network tidak memiliki situs berita online berbahasa Indonesia hingga saat ini

Sebagai informasi tambahan, Al Jazeera Media Network merupakan jaringan media internasional berbasis di Qatar yang menaungi stasiun televisi Al Jazeera English Channel, Al Jazeera Arabic Channel, Al Jazeera Documentary, Al Jazeera Mubasher (Live), aljazeera.com (Bahasa Inggris), aljazeera.net (Bahasa Arab), AJ+, dan lainnya.

Demikian pernyataan ini kami sampaikan. Terima kasih.

Kesimpulan:

Artikel yang dimuat sejumlah laman daring mengenai Petir Menggegelar Setelah Presiden Jokowi Masuk ke Kabah tersebut bisa dikatakan sebagai kabar bohong alias hoaks. Sebab, media yang diklaim sebagai pembuatnya telah menegaskan tak pernah menerbitkan artikel tersebut.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS