Kubu Jokowi Kaget PKS Sudah Persilakan Sandiaga Turun Kasta Jadi Wagub DKI

Reza Gunadha | Novian Ardiansyah
Kubu Jokowi Kaget PKS Sudah Persilakan Sandiaga Turun Kasta Jadi Wagub DKI
Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto (tengah) bersama Cawapres Sandiaga Uno dan petinggi partai mendeklarasikan kemenangannya pada Pilpres 2019 kepada awak media di kediaman Kertanegara, Jakarta, Kamis (18/4/2019). [Suara.com]

"Nah kan dia harus konsisten, ketika quick count untuk perolehan suara partai diakui, masak pilpres tak diakui, ya tidak bisa, lucu," ujar Arya.

Suara.com - Persilakan Sandiaga Duduki kembali Kursi Wagub DKI usai Pilpres, TKN Nilai PKS sudah Pesimis

Juru Bicara Tim Kampanye Nasional Jokowi-Maruf Amin, Arya Sinulingga, mengakui terkejut mendengar PKS mempersilakan Cawapres Sandiaga Uno kembali menjadi Wagub DKI jakarta, kalau gagal melenggang menjadi Wakil Presiden mendampingi Prabowo Subianto.

Menurut Arya, pernyataan dari PKS itu merupakan pertanda partai tersebut sudah pesmistis Capres dan Cawapres nomor urut 2 Prabowo – Sandiaga bakal menang pilpres.

"Makanya ide yang dia bilang Sandiaga silakan jadi wagub lagi, ya kami terkejut. Berarti PKS sudah tahu bahwa memang tak mungkin lagi untuk menang," kata Arya di Posko Cemara, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (24/4/2019).

Arya sendiri juga mengakui heran terhadap sikap PKS yang dinilai tidak konsisten dalam menerima hasil hitung cepat atau quick count dari 12 lembaga survei yang mengunggulkan Jokowi – Maruf Amin.

"Pertama, PKS itu orang-orangnya cerdas. Mereka mengakui kok quick count yang menyebut perolehan suara PKS naik. Nah kan dia harus konsisten, ketika quick count untuk perolehan suara partai diakui, masak pilpres tak diakui, ya tidak bisa, lucu," ujar Arya.

Untuk diketahui sebelumnya, Wakil Ketua Majelis Syuro DPP PKS Hidayat Nur Wahid tidak menyoal bila Sandiaga kembali menjadi Wagub DKI Jakarta, mendampingi Anies.

Namun ia mengatakan bahwa Sandiaga juga berpeluang maju mendampingi Prabowo sebagai Wakil Presiden RI.

"Ya silakan saja kalau beliau mau. Tapi kan belum tentu beliau kalah dalam pilpres. Kalau beliau nanti menang sebagai wapres? Ini proses belum selesai," kata Hidayat di kompleks DPR RI Senayan, Jakarta Pusat, Senin (22/4/2019).

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS