Makin Chaos! Setelah Robohkan Gerbang DPR, Mahasiswa Hancurkan Pos Pamdal

Reza Gunadha | Novian Ardiansyah
Makin Chaos! Setelah Robohkan Gerbang DPR, Mahasiswa Hancurkan Pos Pamdal
Pintu belakang gedung DPR dirusak saat demo mahasiswa. (Suara.com/Novian)

Massa aksi kembali merangsek maju seusai waktu salat Magrib sekitar Pukul 18.20 WIB.

Suara.com - Bentrokan antara massa mahasiswa dan polisi di DPR RI, Jakarta, terus berlanjut hingga Selasa (24/9/2019) malam.

Pantauan Suara.com, massa mampu menjebol gerbang belakang gedung DPR RI hingga berhasil dirobohkan.

Mereka juga terus melakukan upaya perlawanan terhadap polisi meski ditembaki gas air mata.

Bahkan, massa juga sempat merusak pos pengamanan dalam yang berada dekat gerbang masuk belakang DPR.

Massa aksi kembali merangsek maju seusai waktu salat Magrib sekitar Pukul 18.20 WIB.

Pantauan Suara.com, polisi mencoba memukul mundur massa dengan menembakkan gas air mata.

"Silakan bubar. Kalau tidak bubar kami akan melakukan tindakan kepolisian lebih lanjut sesuai undang-undang," ujar komandan polisi melalui pelantang suara.

Polisi juga tengah bersiaga di depan gerbang yang jebol untuk memukul mundur mahasiwa yang bersikeras bertahan.

"Kalau adik-adik tak mau mundur, petugas akan menembakkan kembali gas air mata," ujar polisi.

Suasana di bagian belakang DPR, persisnya pinggiran Lapangan Tembak Senayan kian memanas dengan aksi pembakaran yang dilakukan mahasiswa.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS