Jatah Menteri Jokowi, Prabowo: Yang Dipanggil Cuma Dua, Jadi Berapa?

Agung Sandy Lesmana | Ummi Hadyah Saleh
Jatah Menteri Jokowi, Prabowo: Yang Dipanggil Cuma Dua, Jadi Berapa?
Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (11/10). [ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay]

Dalam pembicaraan itu, kata Prabowo, Jokowi memintanya untuk bisa membantu pemerintah di bidang pertahanan.

Suara.com - Ketua Umum Prabowo Subianto telah menerima tawaran Presiden Joko Widodo untuk menjadi menjadi menteri di kabinet periode kedua kepemimpinannya.

Hal itu disampaikan Prabowo sesuai melakukan pertemuan tertutup dengan Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (21/10/2019).

Dalam pembicaraan itu, kata Prabowo, Jokowi memintanya untuk bisa membantu pemerintah di bidang pertahanan.

"Dan saya sudah sampaikan, keputusan kami dari partai Gerindra, apabila diminta kami sudah sanggupi untuk membantu. "Saya diminta membantu beliau di bidang pertahanan," kata Prabowo saat jumpa pers dengan awak media di Istana Kepresidenan.

Prabowo tak secara gamblang menyebut pos kementerian apa yang akan dipimpinnnya. Menurutnya, jabatan menteri itu, Jokowi yang akan mengumumkan susunan menteri kabinet jilid II.

"Beliau sendiri yang akan umumkan, Pak Presiden yang akan umumkan," kata dia.

Disinggung mendapat jatah berapa menteri yang ditawarkan Jokowi itu, Prabowo hanya mengatakan yang dipanggil Jokowi dari unsur Partai Gerindra hanya dua orang. Kemungkinan jatah menteri yang diberikan Jokowi kepada Partai Gerindra hanya dua orang saja.

Diketahui, Prabowo didampingi Waketum Partai Gerindra Edhy Prabowo ketika menerima undangan dari Jokowi.

"Yang dipanggil cuma dua, berarti berapa," kata dia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS