GBB TIM Diruntuhkan, Ini Kisah Jose Dirikan Lapak Buku Bersama WS Rendra

Dwi Bowo Raharjo | Stephanus Aranditio
GBB TIM Diruntuhkan, Ini Kisah Jose Dirikan Lapak Buku Bersama WS Rendra
Seniman pendiri Teater Tanah Air, Jose Rizal Manua bercerita soal pendirian Galeri Buku Bengkel Deklamasi di Taman Ismail Marzuki. (Suara.com/Tyo)

Saat itu Jose dan Rendra berkeliling di AS melihat di Broadway banyak toko-toko buku bekas yang menjual literasi lama dan banyak dikunjungi orang.

Suara.com - Pemprov DKI Jakarta meruntuhkan Gedung Graha Bhakti Budaya sebagai proses revitalisasi Taman Ismail Marzuki (TIM) di Menteng, Jakarta Pusat. Proyek yang dikerjakan PT Jakarta Propertindo (Jakpro) itu memasuki tahap II.

Salah satu yang diratakan adalah Galeri Buku Bengkel Deklamasi.

Seniman senior Taman Ismail Marzuki, Jose Rizal Manua, bercerita kisah Galeri Buku Bengkel Deklamasi dimulai sejak 1996, saat itu ia bersama penyair WS Rendra menjadi orang yang memperjuangkan pendirian toko buku sastra dan budaya di TIM.

Saat itu Jose dan Rendra berkeliling di Amerika Serikat melihat di Broadway banyak toko-toko buku bekas yang menjual literasi lama dan banyak dikunjungi orang.

Sepulang dari Amerika, mereka langsung bertemu dengan Gubernur DKI saat itu, Jenderal TNI Soerjadi Soedirdja untuk mengajukan pembangunan Galeri Buku Bengkel Deklamasi.

Galeri Buku Bengkel Deklamasi di Taman Ismail Marzuki. (Suara.com/Tyo)
Galeri Buku Bengkel Deklamasi di Taman Ismail Marzuki. (Suara.com/Tyo)

"Ide itu mendapatkan sambutan bagus dan dibangunkanlah di samping graha budaya itu galeri buku yang kemudian resmikan pada 27 april 1996," kata Jose kepada Suara.com di TIM, Jakarta, Jumat (7/2/2020).

Kini, galeri buku yang sudah berusia 24 tahun itu diruntuhkan bersama Graha Bhakti Budaya, untuk sementara Galeri Buku Bengkel Deklamasi dipindahkan ke gedung Perpustakaan Umum Daerah DKI yang masih satu kompleks di TIM.

Jose menyebut Galeri Buku Bengkel Deklamasi sendiri hingga kini telah memiliki 20 ribu lebih koleksi literasi mulai dari buku-buku sastra dan kebudayaan hingga sains.

"Nah karena adanya Revitalisasi ini maka sementara galeri buku dipindahkan ke perpustakaan umum daerah cikini di bagian depan taman Ismail marzuki tanggal 2 Februari lalu," ucapnya.

Jose yang juga pendiri Teater Tanah Air itu mengungkapkan, rencanya Galeri Buku Bengkel Deklamasi akan dipindahkan ke sisi utara TIM atau bekas kantin yang juga diruntuhkan dengan bentuk yang lebih modern.

"Nanti pindah ke warung pujasera itu, rencananya kan parkiran akan di bawah tanah semua dan tim ini akan terlihat sebagai taman yang hijau nantinya, di bagian pujasera itu ada dibangun museum, perpustakaan yang canggih," tegasnya.

Galeri Buku Bengkel Deklamasi di Taman Ismail Marzuki. (Suara.com/Tyo)
Galeri Buku Bengkel Deklamasi di Taman Ismail Marzuki. (Suara.com/Tyo)

Jose yang sudah berkesenian di TIM sejak 1972 itu mengaku tidak mempermasalahkan revitalisasi TIM. Ia menilai revitalisasi akan membuat TIM menjadi pusat kesenian yang modern bertaraf internasional.

Diketahui, meski sempat menuai kontroversi akibat wacana pembangunan hotel, revitalisasi TIM ini tetap dilanjutkan karena APBD DKI tahun 2019 sudah disetor dan revitalisasi ditargetkan rampung tahun 2021.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS