Ramai Azab Penimbun Masker, Sederet Meme Kocak Bertebaran

Reza Gunadha | Husna Rahmayunita
Ramai Azab Penimbun Masker, Sederet Meme Kocak Bertebaran
Azab Penimbun Masker. (Suara.com/Iqbal Asaputro)

Warganet ramai menuliskan cuitan Azab Penimbun Masker.

Suara.com - Linimasa Twitter mendadak ramai dengan kata kunci 'Azab Penimbun Masker' pada Kamis (5/3/2020). Warganet ramai menyerukannya lewat cuitan.

Hasil pantauan Suara.com, kata kunci 'Azab Penimbun Masker' sempat menempati jajaran trending topic Twitter di urutan ke-16.

Tercatat ada lebih dari 2.600 ribu cuitan yang menggaungkan kata kunci itu hingga pukul 17.25 WIB.

Setelah ditelusuri lebih jauh, kemunculan 'Azab Penimbun Masker' dipicu oleh ramainya kasus penimbunan masker di tengah wabah virus corona. Kasus tersebut disesalkan banyak pihak.

Menariknya, warganet kemudian menunjukkan aksi protes dengan menciptakan meme kocak.

Beragam meme tersebut kemudian diunggah di media sosial dan memantik atensi warganet lainnya.

Berikut meme-meme 'Azab Penimbun Masker' hasil karya warga Twitter.

1. Semasa Hidup Suka Menimbun Masker Jenazah Bersin Sampai Liang Kubur

Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)
Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)

2. Azab Penimbun Masker: Hati-hati Kalian yang Suka Nimbun Masker

Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)
Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)

3. Akibat Jual Masker Harga Selangit, Pas Mau Dimandikan Susah Dilepas

Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)
Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)

4. Nimbun Masker Ditangkap Polisi

Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)
Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)

5. Azab Mafia Masker, Meninggal Dengan Mata Melotot Lidah Panjang Menjulur Keluar

Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)
Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)

6. Azab Penimbun Masker, Darah dan Nanah Merembes di Kain Kafan Semasa Hidup Jualan Masker Terlalu Mahal

Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)
Meme Azab Penimbun Masker. (Twitter)

Penimbun Masker Terancam Hukuman Berat

Pedagang yang menimbun masker demi keuntungan bisa mendapatkan hukuman penjara selama 5 tahun atau denda Rp 50 Milyar.

Peraturan tersebut terdapat pada Pasal 29 ayat 1 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan. Pasal tersebut berbunyi:

"Pelaku Usaha dilarang menyimpan barang kebutuhan pokok dan/atau barang penting dalam jumlah dan waktu tertentu pada saat terjadi kelangkaan barang, gejolak harga, dan/atau hambatan lalu lintas Perdagangan Barang."

Atas larangan tersebut, bagi pelanggar akan mendapatkan sanksi dan dijerat oleh Pasal 107, yang menyatakan:

"Pelaku Usaha yang menyimpan Barang kebutuhan pokok dan/atau Barang penting dalam jumlah dan waktu tertentu pada saat terjadi kelangkaan Barang, gejolak harga,dan/atau hambatan lalu lintas Perdagangan Barang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp 50.000.000.000,00 (lima puluh miliar rupiah)."

Selain pasal tentang UU Perdagangan, penimbunan barang dagang juga diatur pada Undang-Undang No 5 Tahun 1999 tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat.

Pada pasal 5 dijelaskan, bahwa : "Pelaku usaha dilarang membuat perjanjian dengan pelaku usaha pesaingnya untuk menetapkan harga atas suatu barang dan atau jasa yang harus dibayar oleh konsumen atau pelanggan pada pasar bersangkutan yang sama."

Pelanggar pasal tersebut akan dijatuhi sanksi pidana pokok pasa 48 ayat 2.

"Pelanggaran terhadap ketentuan Pasal 5 sampai dengan Pasal 8, Pasal 15, Pasal 20 sampai dengan Pasal 24, dan Pasal 26 Undang-undang ini diancam pidana denda serendah-rendahnya Rp 5.000.000.000,00 ( lima miliar rupiah) dan setinggi-tingginya Rp 25.000.000.000,00 (dua puluh lima miliar rupiah), atau pidana kurungan pengganti denda selama-lamanya 5 (lima) bulan".

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS