Lebih Dulu Nabi Adam atau Manusia Purba? Begini Penjelasan Quraish Shihab

Reza Gunadha | Chyntia Sami Bhayangkara
Lebih Dulu Nabi Adam atau Manusia Purba? Begini Penjelasan Quraish Shihab
Quraish Shihab dan Nana Shihab (Youtube/ Najwa Shihab)

Quraish Shihab menjelaskan tafsiran untuk menjawab pertanyaan, lebih dulu mana Nabi Adam atau manusia purba?

Suara.com - Tokoh intelektual Islam sekaligus pendiri Pusat Studi Alquran atau PSQ, Quraish Shihab, baru-baru ini mengungkapkan tafsirannya untuk menjawab pertanyaan, lebih dulu mana Nabi Adam atau manusia purba?

Pasalnya bagi kaum beragama yang menyenangi sains, pasti mengetahui dua versi antara agama dan sains.

Charles Darwin melalui bukunya berjudul the Origin of Species,bicara mengenai proses evolusi manusia yang menyebut monyet adalah manusia pertama di bumi.

"Begini, Al-Quran itu menceritakan tentang kejadian umat manusia. Tapi Al-Quran juga menceritakan, sebelum Adam turun ke bumi, ada makhluk-makhluk lain (yang lebih dulu ada). Tapi tak dijelaskan siapa makhluk lain itu. Bisa jadi yang dimaksud adalah manusia purba,” ujarnya dikutip dari saluran Youtube Narasi, Selasa (4/8/2020).

Quraish menjelaskan, Tuhan tak pernah menerangkan siapa atau seperti apa makhluk lain yang sebenarnya dimaksud.

Ia menambahkan, bisa jadi Adam merupakan manusia moderen pertama di bumi. Namun siapa tahu, sebelum Adam, ada makhluk lain—dengan wujud tak sama seperti kita—yang lebih dulu ada di bumi.

"Ketika bicara mengenai manusia pertama, Al-Quran hanya mengatakan bahwa Adam diciptakan dari tanah, kemudian ada proses, dan akhirnya dihembuskan roh dan jadilah dia manusia. Mungkin itu (Adam) adalah manusia modern," terang Quraish.

Ia membuat perandaian dengan menggunakan huruf atau alphabet. Kata dia, hampir semua orang mengetahui huruf apa saja yang ada di rentan ‘A’ hingga ‘Z’, namun tak ada yang mengetahui, sebelum ‘A’ sebenarnya ada apa?

Menurutnya, ada proses yang panjang selama pembentukan A sampai Z , mulai dari manusia diciptakan dari tanah, hingga manusia dihembuskan roh.

"Jadi, jika ada yang bertanya ‘apa benar itu teori Darwin?’, kita katakan: Islam tak membahas itu, karena itu bidang ilmu. Kalau ilmu memang bisa membuktikannya, maka tak bertentangan dengan Alquran. Karena Alquran hanya berkata dari tanah dan ditiupkan roh menjadi manusia,” tambahnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS