Penembakan Massal di Pesta, Dua Orang Tewas dan 14 Luka-Luka

Reza Gunadha | Fitri Asta Pramesti
Penembakan Massal di Pesta, Dua Orang Tewas dan 14 Luka-Luka
Ilustrasi garis polisi. (Shutterstocks)

New York tengah memberlakukan larangan pesta sebagai upaya untuk mencegah penyebaran virus corona

Suara.com - Setidaknya dua orang tewas dan 14 lainnya luka-luka dalam insiden penembakan yang terjadi di sebuah pesta di Rochester, New York.

Menyadur BBC, penembakan massal ini terjadi di sebuah rumah, tempat pesta ilegal ini berlangsung pada Sabtu (19/9/2020).

Kepolisian Rochester mengatakan sekitar 100 orang terlihat berlarian di jalan ketika pihaknya sampai ke lokasi kejadian.

"Ini benar-benar tragedi dengan proporsi yag epik," ujar kepala polisi, Mark Simmons.

Baca Juga: Guru Cemas, New York Masih Belum akan Membuka Kembali Sekolah

Simmon menyebut dua korban tewas merupakan seorang pria dan perempuan yang perkiraan usia antara 18 hingga 22 tahun.

Sementara di antara 14 korban luka, sambung Simmon, tak ada yang berada dalam kondisi kritis.

Sejauh ini, kepolisian belum menetapkan tersangka. Adapun motif dibalik penembakan ini juga belum diketahui.

Lebih lanjut, Simmon menyinggung tentang gelaran pesta yang saat ini dilarang di New York, sebagai upaya untuk menekan sebaran kasus virus corona.

"Ini adalah satu lagi tragedi di mana orang-orang mengadakan pesta ilegal di rumah ini, yang tidak aman karena Covid-19," katanya.

Baca Juga: 5 Mayat ABK di Freezer, Diduga Tewas Habis Pesta Miras Campur Kuku Bima

"Dan kemudian anda menambahkan alkohol dan kekerasan yang hanya akan mengakibatkan bencana," sambungnya.

Hingga kini, New York mencatatkan sekitar 453 ribu kasus infeksi virus corona dengan lebih dari 32 ribu kematian.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS