alexametrics

Reuni 212 Akhirnya Ditunda, Diganti Webinar Bersama Habib Rizieq

Reza Gunadha | Ria Rizki Nirmala Sari
Reuni 212 Akhirnya Ditunda, Diganti Webinar Bersama Habib Rizieq
Pendiri FPI, Habib Rizieq Shihab di acara Maulid Nabi dan pernikahan putrinya Najwa Shihab di Petamburan, Jakarta Pusat, Sabtu (14/11/2020) malam. [Suara.com/Bagaskara Isdiansyah]

Hal itu disampaikan melalui pernyataan bersama FPI, GNPF-U dan PA 212. Mereka terpaksa menunda penyelenggaraan acara Reuni 212 karena tidak memperoleh izin.

Suara.com - Rencana penyelenggaraan acara Reuni 212 di Monumen Nasional (Monas) pada 2 Desember 2020 ditunda karena tidak memperoleh izin.

Akan tetapi, FPI, GNPF-Ulama dan PA 212 tetap bakal menggelar acara dialog nasional, dengan melibatkan 100 tokoh agama dan ulama termasuk Habib Rizieq Shihab. 

Hal itu disampaikan melalui pernyataan bersama FPI, GNPF-U dan PA 212. Mereka terpaksa menunda penyelenggaraan acara Reuni 212 karena tidak memperoleh izin.

Kendati demikian, mereka berniat tetap melangsungkannya kalau misalkan melihat adanya pembiaran kemurunan dalam pelaksanaan pilkada serentak 2020. 

Baca Juga: PDIP Komentari Pembagian 20 Ribu Masker di Acara Rizieq: Lucu

"Pelaksanaan Reuni 212 tahun 2020 ditunda untuk sementara dengan mengamati pelaksanaan pilkada serentak 2020, jika ada pembiaraan kerumunan oleh pemerintah maka Reuni 212 tahun 2020 akan tetap digelar diwaktu yang tepat," demikian siaran pers yang diterima Suara.com, Selasa (17/11/2020).

Sebagai penggantinya, tiga organisasi massa berbasis Islam itu tetap akan menggelar acara dialog nasional. Acara itu akan menghadirkan 100 tokoh dan ulama serta Rizieq. 

"Pada tanggal 2 Desember 2020 kami akan mengadakan acara Dialog Nasional dengan menghadirkan 100 tokoh dan ulama yang akan dihadiri oleh IB HRS sebagai narasumber dengan tetap menerapkan protokol Covid-19," ujarnya. 

Selain itu, FPI, GNPF-U dan PA 212 juga mengimbau dan menyarankan kepada mujahid serta mujahidah 212 di seluruh Indonesia untuk mengadakan doa bersama di masjid, musala, pondok pesantren ataupun majelis taklim pada 2 Desember 2020. Doa bersama itu dilakukan supaya pandemi Covid-19 di tanah air berangsur pulih. 

Mereka mengingatkan agar protokol kesehatan Covid-19 tetap dilaksanakan baik di ruang tertutup maupun terbuka. 

Baca Juga: Dugaan Langgar Prokes, FPI: Jangan Salahkan ke Petamburan Saja

Komentar